Hong Kong dan UAE Bersatu untuk Mengatur Crypto, Seperti Apa Jadinya?

Updated
June 1, 2023
Gambar Hong Kong dan UAE Bersatu untuk Mengatur Crypto, Seperti Apa Jadinya?

Bank sentral Hong Kong dan United Arab Emirates (UAE) telah mengumumkan rencana untuk memperkuat kerja sama keuangan mereka dan juga kerja sama dalam mengatur aset virtual.

Pertemuan bilateral ini diadakan di Abu Dhabi, dengan infrastruktur keuangan dan penyelesaian perdagangan lintas batas juga menjadi agenda.

Hong Kong dan UAE Bersatu untuk Regulasi Crypto

hong kong dan uae bergabung regulasi crypto
Decrypt

Pada 30 Mei 2023, Bank Sentral United Arab Emirates (CBUAE) dan Otoritas Moneter Hong Kong (HKMA) mengadakan pertemuan bilateral di Abu Dhabi yang berfokus pada berbagai inisiatif kerja sama, dengan penekanan khusus pada infrastruktur keuangan, konektivitas pasar keuangan, dan regulasi crypto.

Selama pertemuan bilateral, CBUAE dan HKMA berdiskusi tentang area kerja sama kunci. Bank sentral setuju untuk fokus pada area keuangan utama dan bahkan memulai diskusi tentang inisiatif pengembangan fintech bersama dan upaya berbagi pengetahuan dalam yurisdiksi mereka masing-masing.

Untuk mengoperasionalisasi inisiatif yang disepakati, kelompok kerja bersama yang dipimpin oleh CBUAE dan HKMA dan dengan dukungan dari pemangku kepentingan yang relevan dari sektor perbankan di kedua yurisdiksi, akan dibentuk.

Baca juga: CEO Ripple Ungkapkan Prediksi Mengejutkan! Inikah Waktu yang Tepat Untuk Investasi XRP?

Lebih lanjut, upaya kerja sama ini bertujuan untuk memfasilitasi implementasi efektif dari langkah-langkah regulasi untuk bisnis termasuk, bursa crypto, fasilitas penambangan crypto, dan platform pinjaman DeFi.

Pengembangan Fintech dan Berbagi Pengetahuan

Setelah pertemuan bilateral, CBUAE dan HKMA, didampingi oleh eksekutif senior dari bank di UAE dan Hong Kong, melakukan seminar untuk menjelajahi peluang kerja sama kunci.

Seminar tersebut berpusat pada diskusi tentang memfasilitasi penyelesaian perdagangan lintas batas yang lebih baik, memungkinkan perusahaan UAE untuk memanfaatkan platform infrastruktur keuangan Hong Kong untuk akses yang lebih baik ke pasar Asia dan Daratan, dan menjelajahi solusi keuangan dan investasi, serta peluang pasar crypto di Area Teluk Guangdong-Hong Kong-Macao.

Gubernur CBUAE, H.E. Khaled Mohamed Balama, mengungkapkan kepuasannya dengan pertemuan tersebut dengan mengatakan,

‚ÄúKami senang telah menyambut Otoritas Moneter Hong Kong dan delegasinya ke UAE saat kami berusaha membangun hubungan yang sudah kuat antara bank sentral kami.‚ÄĚ

Dampak dari Kerja Sama Hong Kong dan UAE untuk Regulasi Crypto

Kerja sama antara bank sentral Hong Kong dan UAE menunjukkan langkah penting dalam upaya global untuk mengatur aset crypto. Dengan kerangka kerja regulasi yang jelas dan tindakan kepatuhan untuk bisnis crypto, kedua negara ini berusaha menciptakan lingkungan yang aman dan stabil untuk pertumbuhan industri crypto.

Kerja sama ini juga membuka peluang untuk penggunaan mata uang digital bank sentral (CBDC) dalam penyelesaian perdagangan lintas batas, yang dapat mempercepat transfer dan mengurangi biaya, serta mengurangi ketergantungan pada dolar Amerika Serikat.

Baca juga: Persaingan Memanas, Perusahaan-perusahaan Crypto Mulai Berebut Lisensi di Hong Kong

Selain itu, kerja sama ini juga berpotensi membuka akses pasar baru bagi perusahaan di kedua yurisdiksi, memungkinkan mereka untuk memanfaatkan infrastruktur keuangan masing-masing negara untuk akses yang lebih baik ke pasar Asia dan Daratan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi:

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->