Milan Fashion Week dan Dunia Crypto: Sebuah Pertarungan atau Peluang?

Updated
October 13, 2023
Gambar Milan Fashion Week dan Dunia Crypto: Sebuah Pertarungan atau Peluang?

Milan Fashion Week atau Pekan Mode Milan baru-baru ini menjadi panggung bagi brand fashion ternama untuk menunjukkan sikap mereka terhadap teknologi baru, termasuk dunia crypto. Beberapa brand dengan berani merangkul teknologi ini, sementara yang lain masih ragu-ragu.

Brand Fashion dan Teknologi Baru: Sebuah Pertarungan?

Pekan Mode Milan musim semi/panas 2024 menjadi ajang yang menarik. Acara ini dimulai dengan acara ‚ÄúWeb3 x Fashion‚ÄĚ, yang diinisiasi oleh European Web3 Organization, BananaCorp, dan AKQA.

Brand fashion mewah seperti Prada, Dolce & Gabbana, Balenciaga, Moschino, Armani, Loro Piana, Valentino, Bally, Ray-Ban, dan lainnya berpartisipasi, bersama dengan perusahaan Web3 terkemuka seperti Ledger, Tokenproof, Bored Ape Yacht Club creator Yuga Labs, dan World of Women.

Baca Juga: Rahasiakan Artis Undangannya, Metaverse Fashion Week 2023 Akan Kembali Hadir!

Namun, yang menarik perhatian adalah absennya proyek fashion digital. Acara ini lebih memilih untuk fokus pada tantangan brand mewah terkait teknologi blockchain dan teknologi baru lainnya, daripada mencari solusi dari gelombang baru pencipta fashion.

‚ÄúKami tidak berbicara dalam bahasa dan terminologi kamu,‚ÄĚ kata Mario Didonato, Direktur Digital Grup di Prada Group, dalam salah satu panel.

Brand Fashion dan Teknologi Baru: Sebuah Peluang?

residency by adidas
Sumber: Fashion Week Online

Meski demikian, perusahaan mengakui potensi nilai dari teknologi ini dan sedang mengeksplorasi bagaimana blockchain dapat memberikan lebih banyak nilai kepada klien dan pelanggan.

‚ÄúTemukan masalah yang bisa dipecahkan dengan blockchain,‚ÄĚ kata Gianluigi Zarantonello, direktur digital solusi dunia Valentino.

Konsep seperti pengidentifikasi terdesentralisasi dan kredensial yang dapat diverifikasi, peningkatan rantai pasokan, dan mengurangi jejak lingkungan fashion dianggap sebagai solusi paling berharga yang dapat diimplementasikan hari ini melalui integrasi blockchain.

Namun, tampaknya jika ada solusi untuk membuat fashion 100% berkelanjutan, itu tidak akan diadopsi kecuali itu meningkatkan laba mereka.

Brand Fashion dan Teknologi Baru: Sebuah Kompromi?

Di sisi lain, selama Pekan Mode Milan, kita melihat brand fashion besar merangkul teknologi Web3 dan metaverse secara luas. Diesel, misalnya, menggunakan NFT sebagai tiket masuk ke acara mereka, menunjukkan manfaat dari memupuk komunitas pemegang dan memberi mereka manfaat dunia nyata.

Salah satu koleksi yang paling ditunggu-tunggu dari Pekan Mode Milan adalah Ancora dari Gucci, berkat direktur kreatif baru mereka, Sabato De Sarno. Gucci juga mengadakan acara di beberapa platform metaverse, termasuk ruang Roblox yang dilihat oleh lebih dari 250.000 pengunjung pada hari acara.

Paragraf Penutup

Sikap konservatif beberapa brand fashion terhadap penggunaan blockchain mungkin tidak mengejutkan, tetapi selama Pekan Mode Milan, kita bisa melihat contoh brand raksasa yang dengan berani bereksperimen dan melibatkan pelanggan mereka dengan cara baru.

Meski masih ada perbedaan, namun semakin lama semakin mengecil dengan setiap penerimaan teknologi baru.

Baca Juga: Dunia Virtual Makin Meriah, LG Uplus Luncurkan Bisnis Metaverse Fashion!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->