Skandal Miliaran Dolar di Dunia Crypto: FTX Gugat ByBit! Apa yang Terjadi?

Updated
November 13, 2023
Gambar Skandal Miliaran Dolar di Dunia Crypto: FTX Gugat ByBit! Apa yang Terjadi?

Dalam perkembangan terbaru yang mengguncang dunia crypto, FTX, yang sedang berjuang dengan kebangkrutan, telah mengajukan gugatan hukum terhadap ByBit, bursa crypto terkemuka. Gugatan tersebut bertujuan untuk memulihkan aset senilai hampir $1 miliar yang diduga ditarik oleh ByBit sebelum kejatuhan FTX. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Aset yang Ditarik dan Tuntutan Hukum

gugatan ftx terhadap bybit
Screenshot gugatan FTX terhadap ByBit. Sumber: Kroll

Menurut gugatan yang diajukan di pengadilan Delaware, ByBit diduga menarik aset senilai sekitar $953 juta dari FTX sebelum FTX mengajukan kebangkrutan Chapter 11. Aset tersebut mencakup lebih dari $327 juta yang diduga ditarik oleh Mirana, lengan investasi ByBit, antara 7 dan 8 November 2022.

Gugatan tersebut menuduh Mirana memanfaatkan status ‚ÄúVIP‚ÄĚ mereka untuk menarik sejumlah besar aset dari platform FTX tepat sebelum kejatuhan FTX. Gugatan tersebut juga menuduh Mirana menekan karyawan FTX untuk memenuhi permintaan penarikan mereka, sementara pelanggan biasa FTX.com harus menunggu berjam-jam untuk mengakses dana mereka saat bursa tersebut menghadapi kejatuhan yang segera terjadi. Gugatan tersebut mencari pemulihan aset senilai sekitar $953 juta.

Baca Juga: FTX Bangkit Kembali? FTT Melonjak 65% Pasca Komentar Gensler dari SEC

Upaya FTX untuk Memulihkan Dana

upaya ftx memulihkan dana
Sumber: CCN

Gugatan terhadap ByBit adalah yang terbaru dalam serangkaian tindakan hukum yang dilakukan oleh manajemen baru FTX untuk mengklaim kembali dana yang disalurkan sebelum pengajuan Chapter 11 mereka pada November tahun lalu. Misalnya, perusahaan telah mengajukan tindakan hukum terhadap Kives dan perusahaan modal venturanya, K5, untuk memulihkan perkiraan $700 juta yang diinvestasikan oleh Bankman-Fried.

FTX juga telah berusaha memulihkan dana yang disumbangkan kepada politisi dan organisasi amal, termasuk Metropolitan Museum of Art di New York. Baru-baru ini, penasihat perusahaan mengungkapkan bahwa mereka sedang menyelidiki kemungkinan untuk mengklaim kembali jutaan dolar yang dibayarkan kepada selebriti, termasuk Shaquille O’Neal dan Naomi Osaka, untuk dukungan mereka terhadap platform.

Baca Juga: FTX: Pelanggan Dapat Klaim Kerugian $9B di Tengah Sidang Pidana CEO FTX

Tuntutan Hukum Terhadap ByBit

Gugatan tersebut menuduh ByBit telah memberlakukan batasan pada harta kebangkrutan FTX, mencegah penarikan aset melebihi $125 juta di bursa ByBit. Diduga, ByBit menggunakan aset ini sebagai leverage untuk mencari pemulihan saldo $20 juta yang tidak bisa mereka tarik dari FTX sebelum kejatuhan.

Selain itu, tindakan hukum tersebut mengklaim bahwa bursa telah menyesatkan FTX pada tahun 2021 dengan menyatakan bahwa organisasi desentralisasi BitDAO dikelola oleh komunitas ketika sebenarnya ByBit mengendalikannya.

Dengan gugatan ini, FTX berharap untuk memulihkan dana dan aset digital yang hilang, dan juga menuntut ganti rugi kompensasi dan hukuman terkait skema token BIT/MNT dan aset yang dibekukan di platform ByBit. Perkembangan ini menunjukkan betapa rumit dan volatilnya dunia crypto, dan pentingnya regulasi yang lebih ketat untuk melindungi investor dan pengguna.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->