Bitcoin Siap Lampaui Kapitalisasi Pasar Meta, Mungkinkah?

Updated
February 13, 2024
Gambar Bitcoin Siap Lampaui Kapitalisasi Pasar Meta, Mungkinkah?

Bitcoin

(BTC)
kembali mencapai $50.000 pada 12 Februari, dengan kapitalisasi pasar crypto senilai $981,86 miliar. Dibandingkan dengan saham perusahaan paling berharga di dunia dan logam mulia, Bitcoin sekali lagi masuk dalam 10 aset paling berharga berdasarkan kapitalisasi pasar.

Bitcoin Berpotensi Naik

kapitalisasi pasar crypto
CompaniesMarketCap

Jika kenaikan berlanjut, Bitcoin dapat terus naik dalam grafik kapitalisasi pasar. Sebelumnya, titik tertinggi sepanjang masa Bitcoin mencapai kapitalisasi pasar $1,28 triliun pada harga $67.617,02 per koin.

Baca Juga: RUU Stablecoin AS: Segera Disahkan?

Pada saat artikel ini diterbitkan, BTC berada di posisi ke-10 dengan Meta (sebelumnya Facebook) di depannya sekitar $235 miliar dengan nilai $1,214 triliun. Meskipun kecil kemungkinan BTC akan menutup selisih tersebut dalam waktu singkat, tren 24 jam saat ini menunjukkan Meta naik 1,73% dengan Bitcoin naik 3,22%.

Jika Bitcoin berhasil melampaui Meta, selanjutnya adalah perak ($1,28 triliun), Amazon, Nvidia, dan Alphabet (semuanya sekitar $1,8 triliun). Setelah itu, Bitcoin akan melaju mulus hingga klub $2 triliun di mana Bitcoin perlu mencapai sekitar $100.000 per koin untuk mulai bersaing dengan Saudi Aramco, Microsoft, dan Apple.

Setelah melewati rintangan tersebut, satu-satunya hal yang menghalangi BTC dan posisi teratas adalah emas. Namun, dengan total kapitalisasi pasar $13,65 triliun, emas mewakili Gunung Everest dari hambatan aset yang harus diatasi.

Ethereum Mengikuti Jejak Bitcoin

X/@rektcapital

Sementara itu, Ethereum

(ETH)
naik 3,45% pada saat artikel ini diterbitkan. Kapitalisasi pasarnya saat ini sebesar $313,54 miliar berada di posisi ke-34, mengalahkan Nestle ($294,8 miliar) dan Toyota ($307,81 miliar). Itulah satu-satunya mata uang crypto yang masuk dalam 100 besar.

Beberapa analis membayangkan skenario gelombang naik di mana Ethereum melanjutkan momentum kenaikannya bersamaan dengan tren kenaikan Bitcoin. Itu dapat memposisikan mata uang crypto paling berharga kedua di dunia untuk bersaing dengan perusahaan teknologi besar seperti Tencent dan Samsung ‚ÄĒ dengan keduanya bernilai kurang dari $400 miliar.

Victoria VR Luncurkan Aplikasi Metaverse Crypto Pertama di Apple Vision Pro

Victoria VR, pengembang crypto-meets-virtual reality (VR), mengumumkan akan merilis aplikasi Metaverse pertama dari perusahaan terkait blockchain di headset Apple ‚ÄúVision Pro‚ÄĚ.

Metaverse proyek ini terdiri dari ‚Äúgrafik ultra-realistis dan gameplay yang imersif‚ÄĚ, yang akan dapat melengkapi teknologi Vision Pro, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Aplikasi ini diharapkan tersedia pada kuartal kedua tahun ini. ‚ÄúIni membentuk lingkungan digital yang rumit yang menunjukkan banyak kemampuan Apple Vision Pro sekaligus menunjukkan kekuatan teknologi Web3,‚ÄĚ menurut rilis tersebut.

Token VR Melonjak

metaverse victoria vr
Sumber: NFT News Today

Metaverse Victoria VR didorong oleh token VR-nya, yang akan memberi penghargaan kepada pengguna aktif dan staker-nya, kata perusahaan itu. Token tersebut berbasis Ethereum, di bawah standar ERC-20 blockchain tersebut.

Setengah dari pendapatan yang dihasilkan dari penjualan aset dalam game akan didistribusikan kembali ke staker dan pengguna Metaverse aktif. ‚ÄúEkonomi dalam aplikasi Victoria VR didorong oleh token VR, yang digunakan untuk memberi insentif pada aktivitas yang meningkatkan lingkungan virtual untuk kepentingan semua peserta,‚ÄĚ menurut siaran pers.

Token VR telah melonjak hampir 60% dalam 24 jam terakhir dan memiliki kapitalisasi pasar $103 juta, menurut data CoinMarketCap.

Penutup

Bitcoin terus menunjukkan potensi kenaikannya, dengan kapitalisasi pasar crypto yang mendekati $1 triliun. Sementara itu, Ethereum juga mengikuti jejak Bitcoin dengan kenaikan yang signifikan.

Di sisi lain, Victoria VR menjadi perusahaan pertama yang merilis aplikasi Metaverse crypto di Apple Vision Pro, menandai langkah maju dalam integrasi teknologi blockchain dan VR.

Baca Juga: Filipina Mengejutkan Dunia dengan CBDC Non-Blockchain, Apa Dampaknya?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->