Gak Mau Kalah, Franklin Templeton Ikut Berlomba untuk Luncurkan ETF Ethereum!

Updated
February 15, 2024
Gambar Gak Mau Kalah, Franklin Templeton Ikut Berlomba untuk Luncurkan ETF Ethereum!

Dalam langkah yang mengejutkan industri keuangan tradisional, Franklin Templeton, salah satu perusahaan manajemen aset terbesar, telah mengajukan permohonan untuk ETF Ethereum spot, menandai langkah besar perusahaan tersebut ke dalam dunia crypto.

Dengan bergabungnya Franklin Templeton dalam perlombaan ETF Ethereum, dunia keuangan tradisional dan crypto semakin terintegrasi.

Mari kita selami lebih dalam bagaimana langkah ini bisa mengubah lanskap investasi crypto!

Franklin Templeton dan Ambisi ETF Ethereum

franklin templeton ajukan etf ethereum
Aplikasi S-1 Franklin Templeton untuk ETF spot Ethereum ‚Äď Sumber: SEC

Franklin Templeton, dengan aset manajemen lebih dari $1,5 triliun, telah resmi mengajukan permohonan untuk ETF Ethereum spot ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC).

Baca juga: TD Cowen Memperkirakan ETF Ethereum Spot akan Disetujui Pada Akhir 2025 atau Awal 2026

Jika disetujui, ETF ini akan terdaftar sebagai ‚ÄúFranklin Ethereum ETF‚ÄĚ di Chicago Board Options Exchange, menandakan langkah besar bagi perusahaan yang sering dianggap ‚Äúkolot‚ÄĚ dalam mengadopsi inovasi keuangan.

Menariknya, Franklin Templeton juga menunjukkan niat untuk melakukan staking sebagian Ether ETF untuk menghasilkan pendapatan tambahan, mirip dengan pengajuan S-1 yang direvisi oleh ARK 21Shares minggu lalu. Ini menunjukkan bahwa Franklin Templeton tidak hanya ingin terjun ke crypto, tetapi juga ingin memanfaatkan aspek unik dari teknologi blockchain untuk memberikan nilai tambah kepada pemegang saham.

ETF Ethereum dan Lanskap Regulasi

Permohonan ETF Ethereum oleh Franklin Templeton bergabung dengan daftar panjang pemohon lain seperti BlackRock, Fidelity, dan Grayscale yang menunggu persetujuan dari SEC.

Meskipun SEC telah menunda keputusan untuk menyetujui ETF Ethereum, banyak yang tetap optimis bahwa produk seperti ini akan mendapatkan lampu hijau dalam waktu dekat, mengingat permintaan yang meningkat dan integrasi yang semakin dalam antara keuangan tradisional dan crypto.

Pengajuan ETF Ethereum oleh perusahaan besar seperti Franklin Templeton menunjukkan bahwa ada minat yang signifikan dari institusi keuangan tradisional dalam aset crypto. Ini juga menandakan bahwa mereka melihat potensi jangka panjang dari Ethereum dan ekosistemnya, meskipun tantangan regulasi yang ada.

Baca juga: Harga ETH Diprediksi Tembus $4.000 Jika ETF Ethereum Disetujui, Simak Analisisnya!

Dampak pada Industri Crypto dan Keuangan Tradisional

bitcoin dan keuangan
Sumber: Blockworks

Langkah Franklin Templeton untuk mengajukan ETF Ethereum spot menandai titik penting dalam pengakuan dan adopsi aset crypto oleh industri keuangan tradisional.

Dengan perusahaan manajemen aset besar yang terlibat, ini bisa membuka pintu bagi investor institusional dan ritel untuk lebih mudah mengakses dan berinvestasi dalam Ethereum, potensial meningkatkan adopsi dan integrasi crypto lebih lanjut dalam sistem keuangan mainstream.

Selain itu, kemampuan untuk melakukan staking melalui ETF menawarkan model pendapatan baru bagi investor, menunjukkan bagaimana fitur unik dari teknologi blockchain dapat diintegrasikan ke dalam produk keuangan tradisional untuk memberikan nilai tambah.

Langkah Franklin Templeton untuk mengajukan ETF Ethereum spot menandai era baru dalam integrasi antara keuangan tradisional dan dunia crypto.

Dengan perusahaan besar yang memasuki arena, kita bisa mengharapkan inovasi lebih lanjut dan adopsi yang lebih luas dari aset crypto di antara investor mainstream, membuka babak baru dalam evolusi keuangan digital.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: Reuters

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->