Kemacetan Jaringan Solana: Dari Kritik hingga Solusi Inovatif!

Updated
April 9, 2024
Gambar Kemacetan Jaringan Solana: Dari Kritik hingga Solusi Inovatif!

Jakarta, Pintu News ‚Äď Jaringan Solana baru-baru ini menghadapi tantangan berat akibat kemacetan yang signifikan, memicu keterlambatan dalam pemrosesan transaksi dan peningkatan jumlah transaksi yang gagal.

Situasi ini menarik perhatian komunitas crypto, termasuk para pengguna dompet Phantom yang populer di Solana, yang diinformasikan untuk mengantisipasi waktu tunggu yang lebih lama untuk penyelesaian transaksi mereka.

Penyebab Kemacetan Jaringan Solana

Kemacetan di jaringan Solana sebagian besar disebabkan oleh lonjakan transaksi spam, dengan bot yang mencoba memprioritaskan aktivitas mereka di atas pengguna reguler.

Baca juga: Siap-siap Naik Lagi, Pakar Crypto Arthur Hayes Beri Sinyal Buat Solana (SOL)!

Masalah ini diperparah oleh peningkatan dramatis dalam transaksi yang terkait dengan memecoin yang baru dirilis, menciptakan permintaan luar biasa untuk ruang blok jaringan dan mengakibatkan akses yang terhambat bagi banyak pengguna.

Dalam kuartal pertama tahun 2024, blockchain Solana mengalami peningkatan signifikan dalam aktivitas memecoin, dan jumlah token baru yang muncul di DEX Solana mencapai rekor tertinggi selama periode ini.

Peningkatan aktivitas ini, sebagian besar didorong oleh memecoin, menyoroti minat yang meningkat pada Solana di antara pengguna baru dan ritel, yang tertarik oleh biaya transaksi terjangkau jaringan.

Respons dan Solusi

Sumber: X

Untuk mengatasi tantangan ini, tim pengembangan Solana sedang merancang solusi efektif, dan patch perangkat lunak sudah dalam pengerjaan tetapi akan memakan waktu, menurut salah satu pendiri Anatoly Yakovenko.

‚ÄúJaringan Solana, sekali lagi, sedang diuji dengan masuknya lalu lintas yang besar. Perbaikan bug akan diluncurkan dalam minggu depan, dan situasi akan mulai membaik,‚ÄĚ kata Austin Federa, pemimpin strategi di Solana Foundation.

Kemacetan saat ini dapat merambah ke infrastruktur jaringan, sehingga memengaruhi kemampuan pengguna untuk berinteraksi dengan blockchain.

Dalam hal ini, Anza, pengembang salah satu klien validator Solana Agave, akan memperkenalkan perbaikan yang menangani masalah spesifik terkait dengan implementasi QUIC-nya.

Sumber: X

Pembaruan ini diharapkan dapat meningkatkan kinerja klien, terutama dalam skenario yang melibatkan volume permintaan tinggi.

Baca juga: Solana Menuju ATH: Rekor Transaksi DeFi yang Menggemparkan!

Langkah Berikutnya

Salah satu langkah penting ke depan adalah rilis pembaruan 1.18 yang direncanakan untuk April. Pembaruan ini akan memperkenalkan peningkatan untuk membuat penjadwalan transaksi lebih deterministik, bertujuan untuk merampingkan pemrosesan dan mengurangi kemacetan.

Kemudian ada masalah penerapan biaya prioritas. Banyak aplikasi yang beroperasi di Solana saat ini tidak menggunakan biaya prioritas, mengakibatkan transaksi yang tertunda atau tidak diproses.

Mengintegrasikan biaya prioritas dinamis ke dalam dApps akan membantu mengatasi masalah pengalaman pengguna, menurut postingan blog Maret dari Solana Labs.

Dengan tantangan yang dihadapi dan solusi inovatif yang sedang dikembangkan, masa depan Solana tampaknya penuh dengan potensi dan kemungkinan.

Seiring Solana terus berinovasi dan mengatasi hambatan, jaringan ini berada di jalur yang tepat untuk memperkuat posisinya sebagai pemimpin dalam ekosistem crypto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured image: Crypto Economy

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->