The Merge Ethereum: Benarkah Biaya Gas Akan Turun?

Updated
May 13, 2024
Gambar The Merge Ethereum: Benarkah Biaya Gas Akan Turun?

Jakarta, Pintu News ‚Äď The Merge Ethereum, yang merupakan transisi Ethereum dari Proof of Work (PoW) ke Proof of Stake (PoS), diperkirakan akan selesai pada tanggal 15 atau 16 September. Namun, meskipun The Merge Ethereum berhasil diimplementasikan, diklaim bahwa hal itu tidak akan menurunkan biaya transaksi di jaringan ETH.

Kesalahpahaman Seputar The Merge

Para pengembang Ethereum baru-baru ini mengungkap sejumlah kesalahpahaman terkait The Merge, termasuk dugaan penurunan biaya gas. ‚ÄúHal ini tidak akan menghasilkan biaya gas yang lebih rendah; kecepatan transaksi sebagian besar akan tetap sama di layer 1,‚ÄĚ tulis Wu Blockchain, pada 17 Agustus 2022. CEO Ethereum Vitalik Buterin sendiri telah mengonfirmasi bahwa The Merge diperkirakan akan selesai pada bulan September tahun ini.

Baca Juga:

Dalam prosesnya, beredar spekulasi terkait penggabungan ETH dari PoW ke PoS. Oleh karena itu, tim pengembang Ethereum turun tangan untuk membantah beberapa ‚Äúkesalahpahaman‚ÄĚ umum tentang The Merge. Beberapa di antaranya termasuk anggapan bahwa The Merge akan menurunkan biaya gas atau menyebabkan downtime bagi jaringan dan lainnya.

The Merge Tidak Menurunkan Biaya Gas

Ethereum Merge (15 September 2022)
CoinDesk

Tim pengembang Ethereum menyatakan ‚ÄúThe Merge‚ÄĚ tidak mungkin menghasilkan biaya transaksi yang lebih rendah. Disebutkan bahwa The Merge tetap merupakan perubahan mekanisme konsensus, bukan perluasan kapasitas jaringan. Sementara biaya gas merupakan hasil dari permintaan jaringan dalam kaitannya dengan kapasitas jaringan.

Ketika beralih dari konsensus proof-of-work ke proof-of-stake, The Merge tidak secara dramatis mengubah faktor-faktor yang secara langsung memengaruhi throughput atau kapasitas jaringan. Ia menawarkan petunjuk tentang bagaimana ia bertujuan untuk menyelesaikan biaya transaksi yang mahal.

‚ÄúDengan peta jalan yang berpusat pada rollup, upaya difokuskan pada penskalaan aktivitas pengguna di layer 2 sambil memungkinkan Layer 1 Mainnet sebagai lapisan penyelesaian terdesentralisasi yang aman yang dioptimalkan untuk penyimpanan data rollup untuk membantu membuat transaksi roll-up secara eksponensial lebih murah,‚ÄĚ kata pengembang Ethereum dalam sebuah pernyataan. upaya untuk menurunkan biaya transaksi, dikutip dari UToday.

Penutup

Menurut pengembang, transisi dari PoW ke PoS merupakan langkah awal bagi pengembangan ekosistem Ethereum. Mereka juga membantah anggapan bahwa The Merge akan mempercepat transaksi daring. Pengembang menyatakan bahwa sebagian besar transaksi akan tetap sama seperti di layer 1.

Pada saat penulisan, Ethereum diperdagangkan pada harga Rp27 juta. Kinerjanya telah menurun sebesar 5,07% dalam 24 jam terakhir. ETH saat ini menempati posisi kedua sebagai mata uang kripto terbesar berdasarkan kapitalisasi pasarnya sebesar Rp3,3 triliun, menurut laporan data dari CoinMarketCap.

Baca Juga:

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->