Gandeng Zksync Era, Rocket Pool Menawarkan Kecepatan dan Biaya Transaksi Lebih Rendah

Updated
June 4, 2023
Gambar Gandeng Zksync Era, Rocket Pool Menawarkan Kecepatan dan Biaya Transaksi Lebih Rendah

Rocket Pool, penyedia derivatif liquid staking, baru-baru ini telah mengintegrasikan jaringan ZkSync Era, menawarkan kecepatan yang lebih cepat dan biaya transaksi yang lebih rendah.

Dengan biaya Ethereum mainnet yang meningkat, integrasi layer-2 ini memungkinkan cara berbiaya rendah untuk mendapatkan rETH, token penambangan liquid yang menghasilkan yield, yang berarti pemegang token dapat mengumpulkan hadiah penambangan Ethereum tanpa menjalankan node mereka sendiri.

Rocket Pool Meluncurkan rETH di ZkSync Era

Twitter

Pada 1 Juni 2023, protokol liquid staking Rocket Pool, yang menduduki peringkat ketiga dalam ukuran, mengumumkan akan diintegrasikan dengan Zksync Era melalui sebuah cuitan Twitter.

Dilansir dari Bitcoin News (3/6/23), statistik mengungkapkan bahwa Rocket Pool saat ini memiliki 733.575 ETH, setara dengan $1,3 miliar (Rp19,3 triliun), dalam protokol liquid staking-nya.

Pada hari Kamis (1/6/23), tim Rocket Pool melontarkan bahwa mereka akan hadir di Era Zksync. ‚ÄúAnda akan segera dapat melakukan liquid staking ETH Anda di Zksync Era hanya dengan menyimpan rETH di dompet Anda. Sama seperti di mainnet dan L2 lainnya, rETH akan terus mengumpulkan reward staking secara otomatis,‚ÄĚ tulis pengumuman tersebut.

Baca juga: Meningkat 77%, Marathon Digital Holdings Menambang 1.245 Bitcoin (BTC) Selama Mei 2023!

Lebih lanjut, pendekatan strategis ini bertujuan untuk memaksimalkan aksesibilitas rETH, sehingga pengguna dapat menikmati biaya yang lebih rendah dan transaksi yang lebih cepat, membuat rETH semakin nyaman digunakan di jaringan layer-2 ini.

Pertumbuhan Rocket Pool dan Integrasi DeFi

Sejak upgrade Atlas pada April 2023 lalu, Rocket Pool telah mengalami pertumbuhan yang signifikan. Pasokan rETH telah meningkat sebesar 75% bersamaan dengan peningkatan total nilai terkunci sebesar 55% menjadi $1,8 miliar, sehingga membuat Rocket Pool menjadi protokol terbesar ke-10 di Ethereum.

Selain itu, token RPL Rocket Pool juga naik hampir 5% dalam seminggu terakhir. Bukan tanpa alasan, integrasi DeFi diketahui memainkan peran penting dalam strategi pertumbuhan Rocket Pool, membuka utilitas dan fleksibilitas yang ditingkatkan untuk rETH.

Rocket Pool dan Kompetisi dengan Lido

Rocket Pool mungkin perlu memperluas jejak DeFi rETH untuk bersaing dengan Lido, penyedia LST teratas. Lido telah menarik 32% validator Ethereum dan mengendalikan sekitar 36% dari semua Ether yang ditambang, memicu kekhawatiran bahwa Lido dapat menimbulkan risiko sentralisasi untuk Ethereum.

Meski begitu, Rocket Pool berkomitmen untuk membantu ekosistem tumbuh dan skala sambil tetap aman dan terdesentralisasi.

Pada akhirnya, integrasi Rocket Pool dengan ZkSync Era menunjukkan bagaimana protokol liquid dapat dioptimalkan melalui peningkatan kecepatan dan biaya transaksi yang lebih rendah.

Baca juga: Upgrade Bedrock Optimism (OP) Semakin Dekat, Apa Dampaknya pada Ethereum?

Hal ini juga menunjukkan bagaimana perusahaan dapat berkontribusi pada komunitas Ethereum secara lebih luas, seperti melalui dukungan untuk pengembang Ethereum Core. Dengan melanjutkan upaya ini, Rocket Pool dapat terus memainkan peran penting dalam ekosistem Ethereum.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi:

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->