Project Sela: Masa Depan CBDC dengan Privasi Tinggi dan Akses Lebih Luas!

Updated
September 13, 2023
Gambar Project Sela: Masa Depan CBDC dengan Privasi Tinggi dan Akses Lebih Luas!

Bank for International Settlements (BIS) bersama dengan bank sentral Hong Kong dan Israel telah merilis hasil dari Project Sela. Proyek ini menekankan pada penciptaan mata uang digital bank sentral ritel (rCBDC) dengan karakteristik tunai yang diinginkan serta keuntungan digitalisasi. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Menggabungkan Keuntungan Tunai dan Digital

project sela BIS
Sumber: Akun Twitter BIS

Project Sela adalah kemitraan publik-swasta yang menggunakan perantara swasta untuk menciptakan rCBDC. Proyek ini memanfaatkan pengalaman beragam dari bank sentral untuk menggabungkan fitur kebijakan, keamanan, teknologi, dan hukum yang telah ditentukan sebelumnya.

Dalam ekosistem Sela, bank sentral yang mengeluarkan rCBDC mempertahankan buku besar dengan akun pengguna pseudo-anonim dan menyediakan penyelesaian instan dengan sistem penyelesaian bruto real-time (RTGS).

Baca Juga: Kolaborasi Bursa Saham Tel Aviv x Fireblocks, Bakal Hadirkan Layanan Aset Digital Baru!

Peran Baru bagi Intermediari

Dilansir dari Cointelegraph, salah satu fokus utama dari Project Sela adalah untuk memperluas rentang perantara yang memungkinkan konsumen mengakses rCBDC, bukan hanya melalui bank dan penyedia pembayaran utama.

Dengan pendekatan ini, penyedia layanan ‚Äď yang disebut Access Enablers (AE) ‚Äď tidak pernah mengendalikan saldo CBDC. Fungsi utama bank dan ‚Äúlembaga pendanaan‚ÄĚ lainnya adalah untuk memungkinkan konversi tunai dan deposit ke CBDC.

Baca Juga: Langkah Besar Israel! Parlemen Setujui Rancangan Undang-undang untuk Industri Crypto

Privasi dan Keamanan Siber

Salah satu tantangan utama dalam pengembangan CBDC adalah bagaimana memastikan privasi data pengguna tetap terjaga. Dalam Project Sela, Access Enablers (AE) memainkan peran penting dalam menjaga privasi pengguna.

AE menggunakan mekanisme hashing untuk menyamarkan pengidentifikasi pribadi, sehingga bank sentral tidak dapat melihat informasi pribadi pengguna.

Meskipun privasi bukan fokus utama laporan tersebut, penting untuk dicatat bahwa jika bank sentral perlu memeriksa akun tertentu untuk keperluan anti pencucian uang, mereka akan selalu mengetahui identitas akun tersebut di masa depan. Oleh karena itu, model ini mungkin menimbulkan tantangan lebih besar dari perspektif privasi.

Project Sela menawarkan pandangan baru tentang bagaimana CBDC dapat dirancang dengan mempertimbangkan privasi, inklusivitas, dan keamanan. Dengan pendekatan ini, CBDC tidak hanya akan menjadi alat pembayaran yang aman tetapi juga dapat meningkatkan akses dan partisipasi dalam ekosistem keuangan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->