Justin Sun Terjerat Kasus Hukum dengan SEC AS, Bagaimana Nasib Tron?

Updated
April 20, 2024
Gambar Justin Sun Terjerat Kasus Hukum dengan SEC AS, Bagaimana Nasib Tron?

Jakarta, Pintu News ‚Äď Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) telah mengajukan dokumen pengadilan baru dalam gugatannya yang sedang berlangsung terhadap Justin Sun, pendiri blockchain TRON, dan perusahaan-perusahaan yang diduga dimiliki dan dikendalikan olehnya.

Gugatan SEC menuduh Justin Sun melakukan penawaran dan penjualan yang tidak terdaftar, ‚Äúperdagangan manipulatif,‚ÄĚ dan ‚Äúpenawaran sekuritas aset crypto yang melanggar hukum.‚ÄĚ

SEC Ungkap Bukti Baru Keterlibatan Justin Sun di AS

SEC memberikan informasi tambahan untuk mendukung tuduhan sebelumnya yang dibuat pada bulan Maret 2023. SEC menuduh Sun mengatur penawaran dan penjualan dua aset crypto yang dianggap sebagai ‚Äúsekuritas‚ÄĚ oleh SEC AS, yaitu TRX, token asli Tron, dan BTT dari BitTorrent.

Baca Juga: Bitcoin Halving: Inilah Keuntungan Besar yang Diraih Para Whale dan Penambang Bitcoin Terbaru

SEC berpendapat bahwa penawaran dan penjualan ini seharusnya terdaftar di SEC atau memenuhi syarat untuk pengecualian, tetapi tidak ada pendaftaran atau pengecualian seperti itu yang diajukan. Sun diduga telah terlibat dalam penawaran dan penjualan publik TRX dan BTT tanpa mematuhi persyaratan peraturan.

Sun Dituduh Lakukan Perdagangan Wash Manipulatif

justin sun airdrop htx
Sumber: Forkast News

SEC juga menuduh Justin Sun mengarahkan ‚Äúperdagangan wash manipulatif‚ÄĚ TRX untuk menciptakan ‚Äúpenampilan palsu‚ÄĚ dari minat investor yang sah dan mempertahankan harga token. SEC lebih lanjut menuduh Justin Sun secara material salah menggambarkan kebenaran tentang kampanye touting untuk menipu investor crypto.

SEC menunjukkan bahwa Sun secara keliru mengklaim di media sosial bahwa setiap selebritas yang mempromosikan TRON harus mengungkapkan kompensasi mereka. Namun, SEC menuduh bahwa Sun sendiri mengatur pembayaran yang dirahasiakan kepada selebritas yang terlibat dalam mempromosikan TRON, yang menunjukkan pelanggaran ketentuan anti-penawaran.

SEC Tuntut Ganti Rugi dan Sanksi

SEC menegaskan bahwa tindakan pendiri TRON tersebut melanggar berbagai ketentuan Undang-Undang Sekuritas tahun 1933 dan Undang-Undang Bursa Efek tahun 1934. Ini termasuk ketentuan pendaftaran dan anti-penipuan, aturan anti-manipulasi, dan membantu dan bersekongkol dalam pelanggaran.

Dalam tuntutannya, SEC meminta pengadilan untuk menyatakan para terdakwa bertanggung jawab atas dugaan pelanggaran, menjatuhkan pengekangan permanen dan perintah berdasarkan perilaku, melarang Justin Sun bertindak sebagai pejabat atau direktur dari ‚Äúentitas terdaftar sekuritas‚ÄĚ tertentu.

SEC memerintahkan pengembalian keuntungan yang diperoleh secara tidak sah dengan bunga pra-putusan, menjatuhkan hukuman moneter perdata, dan memberikan bantuan lebih lanjut yang dianggap perlu untuk melindungi investor.

Dampak pada Industri Aset Crypto

Gugatan pengadilan baru SEC terhadap Justin Sun dan perusahaan-perusahaan terkaitnya mengintensifkan pertempuran hukum seputar tuduhan penawaran yang tidak terdaftar, perdagangan manipulatif, dan penawaran aset crypto yang menipu. Seiring berjalannya kasus, hasilnya kemungkinan akan berdampak signifikan dan implikasi yang terkenal pada lanskap regulasi aset digital.

Baca Juga: Market Sempat Flash Dump, Mengapa Crypto Naik Hari Ini (19/4/24)?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->