CFTC Bidik Jump Trading di Tengah Meningkatnya Pengawasan Kripto: Apa yang Perlu Diketahui?

Updated
June 21, 2024
Gambar CFTC Bidik Jump Trading di Tengah Meningkatnya Pengawasan Kripto: Apa yang Perlu Diketahui?

Jakarta, Pintu News ‚Äď Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) telah meluncurkan penyelidikan terhadap Jump Trading, sebuah perusahaan terkemuka yang berbasis di Chicago yang dikenal karena perannya yang signifikan dalam sektor mata uang kripto. Penyelidikan ini, meskipun tidak menunjukkan adanya kesalahan, berfokus pada aktivitas Jump dalam perdagangan dan investasi kripto. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Jump Trading Menghadapi Rintangan Regulasi

CFTC sedang memeriksa peran Jump di sektor mata uang kripto, menyelidiki aktivitas perdagangan dan investasinya, seperti yang dilaporkan oleh Fortune. Penyelidikan ini, yang tidak menyiratkan adanya kesalahan, mengikuti periode tiga tahun yang penuh gejolak bagi Jump.

Dikenal karena dominasinya dalam perdagangan algoritmik, Jump telah menjadi pemain utama di pasar kripto, tetapi menghadapi tantangan setelah dikaitkan dengan berbagai insiden dunia maya dan penurunan pasar.

Selanjutnya, Jump telah mengurangi operasi kripto, termasuk melepaskan dua proyek terkemuka dan menjaga jarak dari perlombaan untuk meluncurkan ETF Bitcoin spot. Perusahaan menghadapi kemunduran yang signifikan, dimulai dengan peretasan $325 juta pada Wormhole, platform keuangan terdesentralisasi

DEFI

->
yang berfokus pada menghubungkan berbagai blockchain.

Selain itu, setelah FTX runtuh pada November 2022, terungkap bahwa Jump menghadapi kerugian mendekati $300 juta sebagai pembuat pasar terkemuka di bursa kripto yang sudah tidak berfungsi.

Baca Juga: Crypto Akan Ubah Struktur Ekonomi dan Sosial Global, Ini Prediksi Pemimpin Industri Crypto!

Kontroversi Jump

Menambah kontroversi, Jump sekali lagi menemukan dirinya dalam kontroversi selama gugatan SEC pada Februari 2023 terhadap Terraform Labs dan pendirinya, Do Kwon, pencipta stablecoin TerraUSD yang gagal. SEC menuduh dalam pengaduannya bahwa sebuah perusahaan perdagangan AS telah secara diam-diam mendukung pasak Terra selama hampir runtuh pada tahun 2021, dengan laporan selanjutnya mengidentifikasi perusahaan tersebut sebagai Jump.

Sementara SEC menuduh Terraform dan Kwon melakukan penipuan karena secara menyesatkan mengklaim pemulihan pasak secara alami, tidak ada tuduhan yang diajukan terhadap Jump. Pada bulan Maret 2023, Departemen Kehakiman memulai kasus pidana terhadap Kwon.

Mirip dengan gugatan SEC, pengaduan tersebut merujuk Jump sebagai ‚Äúperusahaan perdagangan milik AS‚ÄĚ yang terlibat dalam mempertahankan pasak Terra tetapi tidak menuduh adanya kesalahan atau mengajukan tuntutan terhadap perusahaan tersebut.

Baca Juga: Presiden Argentina Javier Milei Dukung Bitcoin, Ini Visi Terbaru Milei!

SEC dan CFTC Memimpin Tindakan Penegakan

Selama beberapa tahun terakhir, baik CFTC maupun mitranya, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), telah meningkatkan upaya mereka untuk melakukan tindakan hukum terhadap entitas di sektor mata uang kripto. Baru-baru ini, mereka telah memulai beberapa tindakan penegakan yang menargetkan perusahaan kripto seperti Binance dan FTX.

Penyelidikan CFTC terhadap operasi kripto Jump menandai penyelidikan terbaru oleh lembaga federal, meskipun masih belum jelas apakah tuduhan sedang dipertimbangkan. Tidak seperti SEC, yang mengatur sekuritas, CFTC mengawasi sebagian besar aktivitas Jump dalam derivatif, dari aset kripto hingga komoditas tradisional.

Ketua CFTC Rostin Behnam mengisyaratkan potensi tindakan penegakan yang akan datang selama pidatonya di Konferensi Milken pada bulan Mei, menunjukkan bahwa perusahaan mata uang kripto harus mengantisipasi putaran pengawasan peraturan lainnya.

Kesimpulan

Penyelidikan CFTC terhadap Jump Trading adalah indikasi terbaru dari meningkatnya pengawasan terhadap sektor mata uang kripto oleh regulator AS. Karena pasar kripto terus berkembang, kemungkinan akan ada lebih banyak pengawasan dan tindakan penegakan di masa mendatang. Perusahaan kripto harus menyadari lanskap peraturan yang berubah dan mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa mereka mematuhi hukum dan peraturan yang berlaku.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->