SEC Nigerian Umumkan Aturan Baru dan Program Kepatuhan untuk Aset Digital

Updated
June 22, 2024
Gambar SEC Nigerian Umumkan Aturan Baru dan Program Kepatuhan untuk Aset Digital

Jakarta, Pintu News ‚Äď Komisi Sekuritas dan Bursa Nigeria (SEC) telah mengamandemen aturan mereka terkait Penerbitan Aset Digital, Platform Penawaran, Pertukaran, dan Penitipan.

Dalam pengumuman resmi kepada publik, SEC menguraikan rencana mereka untuk memperbarui regulasi kritis ini.

Proses amandemen ini dirancang untuk meningkatkan lingkungan regulasi, membuatnya lebih komprehensif dan responsif terhadap kompleksitas pasar aset digital.

Amandemen

regulasi aset digital nigeria
Sumber: SEC Nigeria

Sebagai bagian dari pembaruan regulasi ini, SEC memperkenalkan program kepatuhan khusus yang disebut Accelerated Regulatory Incubation Programme (ARIP). Program ini dirancang khusus untuk penyedia layanan aset virtual (VASPs) dan menawarkan jalur bagi entitas-entitas ini untuk menyesuaikan dengan persyaratan regulasi baru.

Baca juga: Italia Perketat Pengawasan Pasar Crypto, Denda hingga ‚ā¨5 Juta untuk Pelanggaran!

Menurut surat edaran di situs web SEC, mereka telah membuka jendela khusus untuk proses onboarding, yang memungkinkan VASPs untuk berpartisipasi dalam ARIP. Proses onboarding ini dapat diakses melalui ePortal SEC.

Sementara proses aplikasi ini dimaksudkan untuk meningkatkan kepatuhan, VASPs diharapkan menyelesaikannya tidak lebih dari 30 hari sejak tanggal edaran.

SEC juga mengeluarkan peringatan tegas bahwa mereka akan mengambil tindakan tegas terhadap VASPs yang tidak mematuhi aturan, dengan memberlakukan tindakan regulasi terhadap mereka yang gagal mematuhi arahan yang tercantum dalam surat edaran.

Langkah-Langkah SEC Sejauh Ini

Amandemen aturan awal tentang Penerbitan Aset Digital, Platform Penawaran, Pertukaran, dan Penitipan, yang dikeluarkan pada Mei 2022, mengikuti penunjukan Direktur Jenderal baru, Emomotimi Agama, di SEC.

Kebutuhan mendesak bagi pemerintah Nigeria dan regulator untuk secara bertanggung jawab mengatur industri aset virtual daripada memberlakukan penutupan dan tindakan keras telah sangat ditekankan untuk memposisikan ulang pasar Nigeria.

Baca juga: Pengadilan Nigeria Menolak Gugatan Eksekutif Binance: Kemenangan untuk Regulasi Crypto

Pada bulan Maret, SEC Nigeria mengusulkan amandemen aturan yang membimbing platform yang menawarkan layanan kripto, dengan mengusulkan kenaikan biaya pendaftaran untuk bursa kripto dari 30 juta naira ($18.620) menjadi 150 juta naira ($93.000).

Nigeria telah muncul sebagai salah satu ekonomi kripto dengan pertumbuhan tercepat dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2023, Nigeria juga menjadi ekonomi terbesar kedua dalam hal adopsi kripto.

Pada Agustus 2022, Nigeria dinobatkan sebagai negara paling terobsesi dengan kripto di dunia berdasarkan jumlah pencarian Google untuk ‚Äúcryptocurrency‚ÄĚ atau ‚Äúbuy crypto.‚ÄĚ

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->