Meski Dihantam Regulasi, Perusahaan Crypto akan Tetap Bertahan di Amerika Serikat

Updated
July 5, 2023
Gambar Meski Dihantam Regulasi, Perusahaan Crypto akan Tetap Bertahan di Amerika Serikat

Perusahaan analisis blockchain, Merkle Science, melalui CEO-nya, Mriganka Pattnaik, memberikan pandangan bahwa perusahaan crypto tidak akan menghilang dari Amerika Serikat dalam waktu dekat. Hal ini menjadi pandangan segar di tengah pengetatan regulasi terhadap perusahaan crypto di Amerika Serikat seperti Binance dan Coinbase.

Perusahaan Crypto Bertahan di Amerika Serikat

ceo merkle science ungkap crypto di pasar amerika
SG Innovate

Pattnaik yakin bahwa aktivitas crypto akan terus berlanjut di Amerika Serikat, setidaknya dalam jangka menengah.

‚ÄúSaya berpikir bahwa lima tahun ke depan, sebagian besar aktivitas masih akan berada di Amerika Serikat,‚ÄĚ kata Pattnaik.

Meski negara-negara seperti India, China, dan Uni Emirat Arab memiliki ‚Äúpasar konsumen yang kuat,‚ÄĚ AS tetap unggul dalam inovasi dan memiliki kolam talenta yang lebih besar. Pattnaik juga menunjuk ‚Äúdinamika pasar umum‚ÄĚ dari ekonomi Amerika, khususnya kejelasan seputar perpajakan, sebagai alasan utama mengapa perusahaan kripto memilih untuk mempertahankan sebagian besar operasi mereka di Amerika Serikat.

Baca juga: Penelitian Ungkap Aktivitas Perdagangan Bitcoin Melonjak Selama Jam Pasar Amerika Serikat!

Sementara itu, Brian Armstrong, CEO Coinbase, menyalahkan regulasi yang tidak jelas karena telah menggerakkan ‚Äú95% aktivitas perdagangan‚ÄĚ menjauh dari tanah Amerika. Armstrong bahkan mengungkapkan bahwa Coinbase mungkin mempertimbangkan untuk memindahkan kantor pusatnya ke Inggris.

Regulasi dan Dampaknya terhadap Perusahaan Crypto

Tindakan regulator Amerika Serikat, khususnya Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) terhadap perusahaan crypto, tidak bisa dipungkiri telah menciptakan narasi tentang ‚Äúinovasi‚ÄĚ yang berpindah ke luar negeri. Meski demikian, Pattnaik percaya bahwa AS akan tetap ada dalam industri kripto meski menghadapi tantangan ini.

Pattnaik mengakui bahwa kebijakan pemerintah saat ini dan tindakan penegakan hukum terhadap Coinbase dan Binance adalah reaksi berlebihan terhadap apa yang terjadi dengan FTX.

‚ÄúSeiring waktu, hal-hal akan menjadi lebih moderat, dan akan ada lebih banyak kejelasan di AS,‚ÄĚ tambahnya.

Menurut laporan, beberapa perusahaan crypto telah memindahkan fokus mereka ke wilayah lain yang lebih ramah terhadap crypto, seperti Singapura, UAE, dan Swiss.

Migrasi Perusahaan Crypto ke Wilayah yang Lebih Ramah

Pada 1 Juni 2023 lalu, Gemini, bursa crypto yang dimiliki oleh Cameron dan Tyler Winklevoss, mengumumkan niatnya untuk mendapatkan lisensi layanan crypto di Uni Emirat Arab. Saudara kembar Winklevoss mengutip ‚Äúpermusuhan dan kurangnya kejelasan‚ÄĚ tentang regulasi kripto di Amerika Serikat sebagai alasan untuk langkah tersebut.

Baca juga: Senator Wanita Amerika Ini Bangkitkan Kembali Upaya Regulasi Crypto di Tengah Gugatan SEC

Di sisi lain, Binance, yang saat ini terlibat dalam konflik hukum dengan SEC AS dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas, menemukan kejelasan regulasi di UAE sangat menarik. Pada September 2022, bursa crypto ini mendapatkan lisensi Produk Layak Minimal (MVP) dari Otoritas Regulasi Aset Virtual Dubai (VARA).

Lisensi tersebut memungkinkan Binance untuk menyediakan berbagai layanan aset virtual kepada investor ritel dan institusional yang memenuhi syarat.

Meski menghadapi tantangan dan hambatan regulasi yang dirasakan oleh industri crypto di Amerika Serikat, banyak perusahaan yang masih berkomitmen untuk mempertahankan kehadiran mereka di negara ini. Faktor-faktor seperti potensi pasar, akses ke talenta dan pendanaan, dan kemungkinan kejelasan regulasi memainkan peran penting dalam mempengaruhi proses pengambilan keputusan mereka.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->