AAVE Crypto Meluncurkan Lens Network L2 dengan Menggunakan ZK-Stack

Updated
May 15, 2024
Gambar AAVE Crypto Meluncurkan Lens Network L2 dengan Menggunakan ZK-Stack

Jakarta, Pintu News ‚Äď Lens Lab, tim di balik protokol media sosial terdesentralisasi Aave, Lens, meluncurkan jaringan Layer 2 yang dirancang untuk mendukung aplikasi sosial Web3.

Diumumkan pada tanggal 14 Mei 2024, Lens Network memanfaatkan infrastruktur ZK Stack modular dari Matter Labs, dengan Lens berencana untuk membangun hybrid validium dan volition Layer 2.

Lens Network Berikan Terobosan dalam Skalabilitas

Lens: Revolusi Media Sosial Desentralisasi Aave dengan Teknologi NFT - Masa Depan Kekuasaan Pengguna Atas Data Sosial"
Sumber: www.lens.xyz

Menurut pengumumannya, Lens mengatakan bahwa desain ini dapat mendukung throughput transaksi yang tinggi yang dibutuhkan oleh aplikasi konsumen mainstream dengan tetap mempertahankan biaya yang murah.

Baca juga: TON Lampaui Bitcoin Sebesar 118%: Apa yang Mendorong Kebangkitan TON?

Lens Network juga akan memanfaatkan abstraksi akun untuk menyediakan transaksi tanpa gas dan tanpa tanda tangan untuk merampingkan proses penerimaan pengguna.

‚ÄúLens Network mengatasi keterbatasan penskalaan blockchain dan dapat mendukung adopsi massal,‚ÄĚ kata Matter Labs, tim di balik ZkSync.

‚ÄúTerobosan dalam skalabilitas ini memberikan pengalaman pengguna yang setara dengan jejaring sosial tradisional sambil mempertahankan manfaat web3: kepemilikan pengguna, portabilitas, pilihan, dan transaksi yang aman.‚ÄĚ

‚ÄúLens Network menciptakan arsitektur hibrida yang menggabungkan validium dan kemauan dengan ZK Stack di Ethereum,‚ÄĚ kata Stani Kulechov, pendiri Avara ‚Äď perusahaan induk Lens dan Aave.

‚ÄúIni tidak hanya meningkatkan skala tetapi juga akan membuat internet lebih terbuka dan adil.‚ÄĚ

Lens merayakan peluncuran tanpa izin pada akhir Februari, yang memungkinkan siapa saja untuk membuat profil atau mengembangkan aplikasi di atas protokol.

Aktivitas harian melonjak dari kurang dari 10.000 transaksi per hari menjadi sekitar 40.000 setelah peluncuran tanpa izin, sementara jumlah pengguna aktif Lens terus meningkat antara 800 dan 1.500 sejak November, menurut Dune Analytics.

Peluncuran Lens Network

Lens Network juga akan menjadi tuan rumah versi baru dari Protokol Lens yang dimaksudkan untuk berfungsi sebagai hub pusat bagi pengguna Lens.

Protokol baru ini akan memfasilitasi integrasi dengan Ethereum Virtual Machine (EVM) dan blockchain yang kompatibel dengan non-EVM, yang memungkinkan pengembang untuk membangun aplikasi sosial berbasis Lens di berbagai jaringan.

Avara akan menerapkan peluncuran tanpa izin Lens Network dalam tiga tahap, dimulai dengan peluncuran validium menggunakan teknik kompresi ZK untuk memastikan aksesibilitas data.

Baca juga: Revolusi Media Sosial dengan Teknologi Crypto: Lens Protocol Kini Terbuka untuk Semua!

Validium berbeda dengan rollup, mekanisme penskalaan Layer 2 yang paling umum, dengan mempublikasikan data secara off-chain untuk mengurangi biaya transaksi dan meningkatkan throughput.

Fase peluncuran selanjutnya akan memperkenalkan beberapa rantai validium sinkron yang memungkinkan kasus penggunaan sosial yang melibatkan interaksi publik dan pribadi untuk melindungi privasi pengguna, diikuti dengan mengadopsi kemauan untuk menggabungkan rollup tanpa pengetahuan dan arsitektur validium untuk Lens Network.

‚ÄúPengguna akan dapat memutuskan apa yang ingin mereka bagikan, dan bagaimana mereka berinteraksi dengan aplikasi,‚ÄĚ kata Matter Labs.

Penerapan Lens sebelumnya pada Momoka, Layer 3 berbasis Polygon, akan terus beroperasi. Aplikasi akan dapat bermigrasi ke Lens Network karena Lens berencana untuk tidak lagi menggunakan Momoka.

Menggunakan Web3 untuk Mendesentralisasikan Modal Sosial

Lens berpendapat bahwa platform media sosial web2 ‚Äúmenjebak‚ÄĚ penggunanya di dalam taman bertembok di bawah kendali perusahaan-perusahaan raksasa.

Pengguna tidak dapat mentransfer modal sosial mereka antar jaringan, menciptakan platform yang terkotak-kotak yang memfasilitasi pengambilan data pengguna untuk mendapatkan keuntungan.

Avara berpendapat bahwa jaringan on-chain memungkinkan media sosial untuk mengambil bentuk yang menguntungkan pengguna dengan menyulitkan satu entitas untuk secara monopoli mengontrol jaringan dan data pengguna.

‚ÄúHal ini memberdayakan pengguna dengan kepemilikan identitas dan koneksi media sosial mereka,‚ÄĚ kata Lens.

‚ÄúDengan jaringan sosial on-chain, pengguna dapat dengan bebas memindahkan data dan koneksi mereka di seluruh aplikasi media sosial.‚ÄĚ

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->