USDB: Stablecoin Rebasing Meningkat ke Peringkat 9 di Antara Stablecoin Lain

Updated
June 13, 2024
Gambar USDB: Stablecoin Rebasing Meningkat ke Peringkat 9 di Antara Stablecoin Lain

Jakarta, Pintu News ‚Äď Sebuah stablecoin baru telah muncul di antara sepuluh besar token yang berpatokan dolar AS. Dikenal sebagai USDB, stablecoin dengan mekanisme auto-rebasing ini dikembangkan oleh tim Blast. Meskipun ekonomi stablecoin mengalami penurunan dalam 30 hari terakhir, USDB secara diam-diam berhasil mengamankan kapitalisasi pasar terbesar kesembilan di antara semua stablecoin dolar AS.

USDB Meningkat dalam Peringkat

Protokol decentralized finance

DEFI

->
Blast telah memperkenalkan stablecoin bernama USDB, yang saat ini memiliki valuasi pasar sebesar $405 juta. Blast beroperasi sebagai jaringan lapisan dua (L2) eksperimental yang dibangun di atas Ethereum, menawarkan hasil alami pada aset crypto tertentu. USDB adalah stablecoin asli Blast, yang disediakan kepada pengguna saat mereka menjembatani stablecoin seperti USDC, USDT, atau DAI dari Ethereum mainnet ke L2 Blast.

Saat ini, kontrak token USDB memiliki total pasokan sebesar 420,44 juta, yang dipegang oleh 196.979 alamat. Seratus pemegang terbesar secara kolektif memiliki 82,93% (348.692.432,25) dari USDB yang beredar. Kenaikan USDB disebabkan oleh hasil variabelnya, mirip dengan USDE. Pada dasarnya, USDB adalah stablecoin berpatokan dolar yang mengalami rebase untuk mencerminkan hasil yang diperoleh dari protokol T-Bill onchain milik Makerdao.

Baca Juga: Pi Network dan Sidra Chain: Alat Transaksi Digital Sehari-hari

Inovasi dan Tantangan dalam Pasar Stablecoin

stablecoin ancaman bitcoin
Sumber: BFA Global

Protokol ini mengalami rebase seiring waktu untuk mencerminkan hasil yang diperoleh dari protokol T-Bill. Blast memasuki pasar stablecoin pada saat aset crypto berpatokan dolar yang memberikan hasil sangat diminati. Misalnya, stablecoin USDM dari Mountain Protocol yang didukung oleh U.S. Treasuries, dan derivatif dolar berpatokan hasil USDE dari Ethena. Selain itu, Paxos International telah meluncurkan token crypto hijau berpatokan dolar yang disebut lift dollar (USDL).

Meskipun mekanisme rebase dan fitur penghasil hasil menawarkan pendekatan inovatif, konsentrasi kepemilikan dari proyek seperti USDB, USDE, dan USDM dapat menimbulkan potensi risiko terhadap stabilitas pasar jika terjadi kegagalan. Komunitas crypto selalu tetap berhati-hati, mengingat Terra’s UST dan kejatuhan protokol Anchor yang memberikan hasil 20%. Seiring dengan evolusi lanskap crypto, keberlanjutan inovasi semacam ini akan tetap menjadi poin penting untuk diperhatikan.

Penutup

USDB, dengan mekanisme auto-rebasing dan hasil variabel, telah berhasil mengamankan posisinya di antara sepuluh besar stablecoin berpatokan dolar AS. Meskipun inovatif, konsentrasi kepemilikan tetap menjadi perhatian utama bagi stabilitas pasar. Bagaimana pendapatmu tentang stablecoin Blast, USDB? Bagikan pemikiran dan opini kamu tentang topik ini di bagian komentar di bawah.

Baca Juga: Cedi Ghana Mencapai Rekor Terendah di Tengah Penurunan Produksi Kakao

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi

Bagikan

Berita Terbaru

Lihat Semua Berita ->