Analisis Pasar 12-18 Juni: The Fed Naikkan Suku Bunga, Kapitalisasi Pasar BTC Turun & ETH Tembus Level Support

June 20, 2022
Combined Shape 2
7 Menit
Bagikan
Gambar Analisis Pasar 12-18 Juni: The Fed Naikkan Suku Bunga, Kapitalisasi Pasar BTC Turun & ETH Tembus Level Support
Reading Time: 7 minutes

Pasar kripto dalam beberapa bulan terakhir sedang berada dalam tren penurunan alias bearish. Melalui Analisis Pasar yang disusun oleh tim trader Pintu, kamu dapat mempelajari pergerakan harga Bitcoin dan aset kripto lainnya, serta mengetahui update terbaru di industri ini. Baca analisis lengkapnya di sini.

Ringkasan Analisis Pasar

  • 📈 Federal Reserve AS pada hari Rabu menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin.
  • 💥 Kapitalisasi pasar BTC turun menjadi $355 miliar, dan dominasinya telah berkurang menjadi lebih dari 44%.
  • 📉 Untuk pertama kalinya dalam sejarah, total pasokan stablecoin menurun sebanyak lebih dari seperempatnya.
  • ⚠ ETH kehilangan support 200 minggunya juga selama seminggu terakhir, menghancurkan level support secara historis terbukti kuat.

Pergerakan Harga BTC dan ETH 12-18 Juni 2022

Federal Reserve Amerika Serikat (the Fed) pada hari Rabu minggu lalu menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin. Kenaikan suku bunga kali ini merupakan yang terbesar dalam 28 tahun. Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka memutuskan untuk menaikkan kisaran target suku bunga dana federal ke kisaran 1,5%-1,75%. Hal ini menunjukkan sikap agresif Bank Sentral AS untuk menjinakkan inflasi, yang saat ini berada pada level 8,6 persen.

Sementara itu, BTC sudah bereaksi terhadap data inflasi Consumer Price Index (CPI) yang dirilis awal pekan lalu, dengan jatuh ke harga 23 ribu dolar AS. Situasi berubah menjadi lebih buruk dalam beberapa hari setelahnya dan BTC berjuang untuk tetap di atas kisaran harga 20.000 dolar AS untuk sebagian besar minggu lalu terutama ketika berita mengenai 3AC dan Celsius keluar.

💡 Inflasi Amerika Serikat mencapai angka tertinggi 40 tahun terakhir karena CPI bulan Mei berada pada 8,6%, naik dari 8,3% di bulan April dan di atas level konsensus 8,3%.

Sementara itu, perusahaan investasi besar Three Arrows Capital (3AC) dirumorkan akan bangkrut, dan platform DeFi ternama yang memfasilitasi pinjam meminjam, Celcius, membekukan penarikan. Faktor-faktor ini menyebabkan penurunan harga BTC yang cukup tajam seminggu terakhir.

Menyusul pengumuman The Fed, pasar saham dan crypto bereaksi positif sehari setelahnya. Akan tetapi, BTC kemudian menurun dan terus jatuh. Selama seminggu terakhir, BTC mengalami penurunan sebesar -29%, sementara ETH mengalami penurunan sebesar -31% pada saat penulisan ini (18 Juni 2022). Kapitalisasi pasar BTC turun menjadi 355 miliar dolar AS, dan dominasinya telah berkurang menjadi lebih dari 44%.

BTC menembus support yang kuat secara historis dari MA 200 minggu. Melihat grafik di bawah ini, kita dapat melihat pada 3 kesempatan sebelumnya, BTC telah bertahan hingga MA 200 minggu, dengan 2 kali turun hingga MA 250 (Agustus 2015) dan 300 minggu (Maret 2020). Saat ini BTC didukung oleh MA 250 minggu.

Support BTC berikutnya akan berada di garis MA 300 minggu, yang berada pada titik harga 16,5 ribu dolar AS. BTC cenderung turun -14% hingga -28% di bawah MA-200, secara historis. Saat ini, BTC berada di level -15% di bawah MA 200. Jika BTC mengulangi kedalaman sumbu penurunan seperti pada Maret 2020 di bawah MA 200, kita harus antisipasi BTC untuk mengunjungi kembali titik harga 15,5 ribu dolar AS.

Sinyal atau kriteria menarik lainnya yang dapat dilihat pada grafik di bawah dan harus diperhatikan untuk siklus bottom BTC adalah berikut ini:

  1. Harga BTC di bawah grafik 200 2 hari.
  2. RSI BTC harus di bawah 25.
  3. Stochastic RSI harus di bawah 20.

💡 Sepanjang sejarah BTC, kita dapat melihat hanya ada 3 kesempatan di mana kedua 3 kriteria yang tercantum di atas telah terpenuhi, dan setiap kali terpenuhi, itu menjadi sinyal kuat bahwa BTC telah mencapai titik terendah. BTC baru saja memenuhi 3 kriteria ini.

Melihat Skor MVRV-Z pada grafik di bawah, harga BTC akhirnya berada di bawah harga realisasinya, ini berarti bahwa BTC dinilai terlalu rendah dibandingkan dengan “nilai wajarnya”.

Ketika nilai pasar secara signifikan lebih tinggi dari nilai realisasi, secara historis menunjukkan puncak pasar (zona merah), sedangkan sebaliknya telah menunjukkan dasar pasar (zona hijau). Secara teknis, MVRV Z-Score didefinisikan sebagai rasio antara selisih kapitalisasi pasar dan kapitalisasi realisasi, dan standar deviasi dari semua data kapitalisasi pasar historis, yaitu (kapitalisasi pasar – kapitalisasi realisasi) / std (kapitalisasi pasar).

Net Unrealized Profit/Loss atau Laba/Rugi Bersih (NUPL) BTC juga akhirnya mencapai level yang dianggap kapitulasi. NUPL adalah selisih antara laba yang belum direalisasi dan rugi yang belum direalisasi.

Sejauh yang kita tahu, Bitcoin belum pernah mengalami periode resesi sebelumnya. Jika AS memasuki resesi, akan menarik untuk melihat bagaimana kinerja Bitcoin untuk pertama kalinya dalam resesi. Selanjutnya, kekalahan pasar crypto semakin diperburuk oleh jatuhnya UST. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, total pasokan stablecoin menurun sebanyak lebih dari seperempatnya.

Penukaran stablecoin telah mencapai titik tertinggi dalam sejarah, dengan lebih dari 10 miliar dolar AS ditebus di seluruh emiten utama dan sekitar 3 miliar dolar AS ditarik dari MakerDAO, sebagai akibat dari likuidasi, peristiwa likuidasi terbesar dalam sejarahnya, yang menyumbang hampir 40% dari total DAI MakerDAO.

Selanjutnya, mari perhatikan Puell Multiple (grafik di bawah) yang merupakan osilator siklus jangka panjang yang menangkap perilaku keseluruhan pasar mining atau penambangan. Osilator ini memperhitungkan profitabilitas dalam dinamika keseluruhan dari apa yang terjadi dengan sisi penjualan Bitcoin oleh penambang. Profitabilitas yang tinggi menciptakan insentif untuk menjual (zona merah) dan profitabilitas yang buruk menunjukkan kapitulasi penambang (zona hijau). Saat ini kita berada di zona hijau.

ETH kehilangan support 200 minggunya juga selama seminggu terakhir, menghancurkan level support secara historis terbukti kuat. Dalam skenario bearish, jika penjual menekan harga ke bawah, zona permintaan potensial dapat dipertimbangkan di kisaran 700-900 dolar AS. Jika area ini disentuh, ETH mungkin akan memasuki fase akumulasi setelahnya. Level support berada di 1.000 dolar AS dan 900 dolar AS, sedangkan level resistance berada di 1.300 dolar AS.

Analisis On-Chain

  • 📉 Cadangan semua bursa tetap di level terendah lebih dari 3 tahun. Cadangan Spot Exchange tetap pada level yang sama. Sementara itu, cadangan Bursa Derivatif meningkat secara signifikan. Kepemilikan ETF BTC 3iQ menurun sementara kepemilikan ETF Tujuan meningkat. Dalam kerangka waktu mingguan, Osilator Teknis tampaknya negatif.
  • 🐳 Whale dan penambang sedang dalam periode mendistribusikan aset mereka ke exchange. Penambang mengirim BTC ke bursa seperti yang mereka lakukan pada kuartal pertama 2021. Jumlah BTC yang ditransfer ke bursa derivatif meningkat.
  • 🚩 Sentimen pasar yang negatif lebih kuat di antara investor berjangka. Open interest turun secara signifikan, tetapi masih lebih dari dua kali lipat pada harga pasar yang sama di 2020. Estimasi nilai rasio leverage masih relatif tinggi. Investor AS (mungkin institusi) menjual BTC meskipun premium negatif.
  • 💸 Baik pemegang jangka pendek dan jangka panjang menjual rugi. Indikator on-chain menandakan bahwa BTC undervalued.

Seputar Altcoins

  • 👀 Stablecoin Tron yang serupa dengan UST diperdagangkan dengan harga di bawah 97 sen pada minggu lalu. Mengutip The Block, pada hari Senin lalu, Tron DAO Reserve mengerahkan 2 miliar dolar AS untuk melawan aksi jual. Pada hari Selasa, mereka menambahkan 500 juta lagi. Pada hari Rabu, Tron DAO Reserve menarik TRX senilai $125 juta dari Binance. Hal ini menimbulkan kekhawatiran di pasar yang belum pulih sejak kejadian TerraUSD (UST) depeg pada bulan lalu.

Berita Lain Seputar Crypto

  • 🌖 Do Kwon, Terraform Labs, yang lain terkena gugatan class action. Gugatan yang diajukan pada hari Jumat menuduh Do Kwon, Terraform Labs (TFL) dan lainnya menjual sekuritas yang tidak terdaftar dan membuat pernyataan palsu tentang stabilitas stablecoin TerraUSD (UST) dan token LUNA untuk mendorong investor agar membelinya. Gugatan tersebut berpendapat bahwa meskipun token Terra memiliki semua keunggulan sebagai kontrak investasi, “tidak ada pernyataan pendaftaran yang diajukan ke SEC (Securities and Exchange Commission Amerika Serikat).”
  • 🔗 Solend menyetujui pengambilalihan dompet “whale” untuk menghindari bencana DeFi. Pada hari Minggu, Solend, protokol DeFi populer di Solana (SOL), menyusun proposal tata kelola mendadak terkait dengan salah satu dompet “whale” yang berisiko dilikuidasi. Proposal, yang dijuluki “SLND1: Mitigasi Risiko Dari Paus,” tiba-tiba diluncurkan pada hari Minggu tanpa pengumuman dan pemungutan suara ditutup dengan peringkat persetujuan 97%. Skandal itu muncul setelah PHK mendadak minggu lalu dari Coinbase dan BlockFi, dan bencana likuidasi Three Arrows Capital. Perubahan mendadak dari organisasi otonom yang seharusnya terdesentralisasi, atau DAO, menunjukkan bahwa crypto tidak “terdesentralisasi” seperti yang mungkin dipikirkan penggunanya.
  • 🌡 Tiga Arrow Capital dan penurunan Celsius mendorong aksi jual di DeFi. Mengutip Coin Telegraph, ekosistem keuangan terdesentralisasi (DeFi) tengah menghadapi beban terberat yang dipicu oleh rumor likuidasi Three Arrow Capital (3AC) dan Celsius. MakerDAO memutuskan untuk menghilangkan Aave (AAVE) dari modul setoran langsungnya sebagai perlindungan terhadap kemungkinan bahwa Celsius akan tutup dan kemudian menjatuhkan harga Ether yang dipertaruhkan (stETH). Sementara itu, 8 Blocks Capital menghimbau platform yang memegang dana milik 3AC untuk membekukan aset mereka karena rumor kebangkrutan 3AC.

Referensi

Beri nilai untuk artikel ini

Penilaian kamu akan membantu kami.

Apa yang kamu tidak suka?

Apakah ada saran untuk artikel ini?

Terima kasih untuk masukanmu!Tutup
Masukan gagal terkirim. Silakan coba lagi.Tutup
Pintu Academy Team
Author
Pintu Academy Team

Topik

Bagikan

Artikel Terkait