Pengertian, Ciri-Ciri, dan Jenis-jenis Piutang

Updated
October 15, 2021
• Waktu baca 3 Menit
Gambar Pengertian, Ciri-Ciri, dan Jenis-jenis Piutang
Reading Time: 3 minutes

Piutang adalah istilah yang tidak asing lagi di dunia ekonomi dan pencatatan laporan keuangan. Simak pengertian, ciri-ciri, dan apa saja jenis-jenis piutang lewat artikel berikut ini.

Baca juga: Perbedaan Aktiva dan Pasiva dalam Dunia Akuntansi

Pengertian Piutang

pengertian piutang

Menurut Shatu YP (2016), piutang secara luas didefinisikan sebagai tagihan atas hak perusahaan terhadap pihak ketiga setelah perusahaan selesai melaksanakan kewajibannya. Sementara itu secara sempit, pengertian piutang adalah tagihan yang hanya bisa diselesaikan dengan diterimanya uang di masa mendatang.

Umumnya, piutang bisa timbul ketika sebuah perusahaan menjual barang atau jasanya secara kredit dan berhak atas penerimaan kas di masa mendatang.

Pada dasarnya, proses piutang adalah sebagai berikut.

  • Diskusi internal dan pengambilan keputusan guna memberikan kredit kepada pelanggan.
  • Melakukan pengiriman barang atau jasa.
  • Penagihan.
  • Perusahaan akhirnya menerima pembayaran.

Selain itu, dikenal pula istilah anjak piutang. Menurut Keppres No.61, anjak piutang adalah kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian piutang jangka pendek oleh badan usaha tertentu.

Pengertian Piutang Menurut Para Ahli

Beberapa ahli di bidang ekonomi pun ikut memberikan pendapat mereka masing-masing mengenai definisi piutang.

  • Menurut Rusdi Akbar (2004), piutang adalah semua hak atau klaim perusahaan pada organisasi lain untuk menerima sejumlah kas, barang, atau jasa di masa yang akan datang sebagai akibat kejadian pada masa yang lalu.
  • Warren Reeve dan Fess (2005) berpendapat bahwa piutang meliputi semua klaim dalam bentuk uang terhadap pihak lainnya, termasuk individu, perusahaan atau organisasi lainnya.
  • Menurut Muhammad Muslich (2003), piutang terjadi karena penjualan barang dan jasa tersebut dilakukan secara kredit yang umumnya dilakukan untuk memperbesar penjualan.
  • M Munandar (2006) mendefinisikan piutang sebagai tagihan perusahaan kepada pihak lain yang nantinya akan dimintakan pembayarannya apabila telah sampai jatuh tempo.

Ciri-Ciri Piutang

Piutang memiliki beberapa ciri utama berikut.

Memiliki Tanggal Jatuh Tempo

Biasanya, tanggal jatuh tempo suatu piutang bisa diketahui sesuai durasi pinjaman tersebut. Pengukuran durasi pinjaman terbagi menjadi dua aturan untuk pelunasannya, yakni harian maupun bulanan.

Jika durasi yang digunakan adalah bulanan, artinya tanggal jatuh tempo tersebut akan disamakan dengan tanggal transaksi tapi berada di bulan selanjutnya. Contohnya, transaksi dilakukan di tanggal 6 Oktober, maka tanggal jatuh tempo transaksi tersebut di tanggal 6 November atau 6 Desember dan seterusnya.

Berbeda dengan tanggal jatuh tempo harian, di mana transaksi yang dilakukan pada tanggal 6 Oktober dengan tanggal jatuh tempo 30 hari, maka pembayaran harus dilakukan pada tanggal 5 November.

Pembebanan Bunga

Ciri berikutnya dari piutang adalah adanya pembebanan bunga. Piutang selalu diikuti oleh bunga yang harus ditanggung oleh debitur.

Selain itu, bunga juga dinilai sebagai bentuk keuntungan yang diberikan atas kesabaran kreditur saat menunggu pelunasan pembayaran. Besarnya suku bunga ini tergantung dari kebijakan masing-masing kreditur.

Jenis-Jenis Piutang

jenis-jenis piutang

Klasifikasi piutang bisa berdasarkan pada beberapa kategori, seperti jangka waktu, penyebab terjadinya, dan berdasarkan ada tidaknya dokumen-dokumen tertulis yang mendukung tagihan tersebut.

Piutang Berdasarkan Jangka Waktu

Piutang Lancar atau Jangka Pendek

Piutang lancar adalah semua piutang yang akan jatuh tempo dalam jangka waktu satu periode akuntansi atau kurang, yang terhitung sejak tanggal neraca yang bersangkutan. Periode akuntansi sendiri biasanya mengikuti kalender tahunan dari 1 Januari hingga 31 Desember.

Piutang Jangka Panjang

Piutang yang periode jatuh temponya melebihi satu periode akuntansi, yang terhitung sejak tanggal neraca yang bersangkutan.

Piutang Berdasarkan Penyebab Terjadinya Transaksi

Piutang Non-Dagang atau Piutang di Luar Usaha

Piutang non-dagang merupakan piutang yang tidak berasal dari bidang usaha utama, contohnya:

  • Uang muka kepada pemegang saham.
  • Piutang dividen dan bunga.

Piutang Dagang atau Piutang Usaha

Sementara itu, definisi piutang usaha adalah tagihan kepada pihak lain sebagai akibat dari bidang usaha utama, seperti penjualan barang atau secara kredit. Piutang dagang diperkirakan akan tertagih dalam periode pendek sekitar 30 – 60 hari. Contoh piutang dagang adalah:

  • Penjualan barang dengan kredit.
  • Penjualan kredit jasa utama perusahaan.

Piutang Berdasarkan Ada Tidaknya Dokumen Tertulis

Piutang Wesel atau Wesel Tagih

Piutang wesel adalah tagihan perusahaan terhadap pihak lain yang dinyatakan dalam bentuk wesel (surat perintah) yang telah diatur dalam perundang-undangan atau dalam bentuk piutang formal.

Piutang Non-Wesel

Merupakan piutang yang timbul tanpa adanya wesel (surat perintah) resmi.

Itu dia pengertian, ciri-ciri, dan jenis-jenis piutang dalam dunia ekonomi. Sekarang kamu sudah cukup paham, bukan?

Pintu, Aplikasi Jual Beli Crypto di Indonesia

Halo, kami adalah Pintu, aplikasi jual beli berbagai aset crypto yang telah terdaftar resmi di Bappebti. Kini, aset crypto memang telah semakin menarik minat masyarakat awam dan investor. Harga bitcoin sebagai aset crypto dengan kapitalisasi pasar terbesar bahkan telah meningkat hingga 385% per 12 Oktober 2021, apabila dibandingkan dengan tahun lalu.

Untuk kamu yang tertarik berinvestasi bitcoin maupun aset crypto lainnya, download Pintu sekarang! Jual beli crypto bisa dari Rp11.000 saja, lho!

Referensi:

Shatu YP, Kuasai Detail Akuntansi Perkantoran.  Diakses tanggal: 1-10-2021

Sumiyati dan Nafiah Y, Akuntansi Keuangan. Diakses tanggal: 1-10-2021

Wajdi F dan Lubis SK, Hukum Ekonomi Islam.  Diakses tanggal: 1-10-2021

Cornelia Lyman
Author
Cornelia Lyman
Bagikan

Artikel Terkait

Artikel Terbaru

Lihat Artikel Lainnya ->
Mulai Investasi Sekarang
Daftar dalam hitungan menit, langsung mulai investasi.
tampilan aplikasi pintu crypto
Alamat Perusahaan
Kantor Pusat
The City Tower Lantai 27 Jalan M.H Thamrin No.81, Jakarta Pusat, DKI Jakarta 10310 Indonesia
Operasional & Customer Support
Rukan Permata Senayan Blok H1-H2 Jalan Tentara Pelajar, Jakarta Selatan DKI Jakarta 12210 Indonesia
Terdaftar dan Diawasi
Lisensi aplikasi pintu menkominfo dan bappebti
Foundations/Reg-license/ISO27001
Lisensi ISO
© 2021 PT. Pintu Kemana Saja. All Rights Reserved.
Perdagangan aset crypto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Kinerja pada masa lalu tidak mencerminkan kinerja di masa depan. Kinerja historikal, expected return dan proyeksi probabilitas disediakan untuk tujuan informasi dan illustrasi. Semua keputusan perdagangan aset crypto merupakan keputusan independen oleh pengguna.
Pintu App Logo
Pintu App
The Easiest way to Trade Bitcoin and other Cryptos
10K+