Faktor-faktor yang Mempengaruhi Harga Crypto

Bagikan

Sama seperti saham atau komoditas, crypto merupakan instrumen investasi yang nilainya volatil (tidak stabil) dan cenderung tidak dapat diprediksi.

Walaupun tidak ada cara pasti untuk memprediksi harga crypto 100%, terdapat beberapa faktor yang dapat mempengaruhi harga crypto:

Ketersediaan vs permintaan (supply vs demand)

Harga suatu aset crypto pada dasarnya dipengaruhi oleh permintaan dan ketersediaannya di pasar.

Sebagai contoh, jika permintaan beli bitcoin di pasar crypto sedang naik melebihi supply penjual, maka harga bitcoin akan naik.

Sebaliknya, ketika lebih banyak penjual bitcoin daripada pembeli, harga bitcoin akan turun sampai titik harga dimana jumlah penjual dan pembeli seimbang.

Kegunaan (utility)

Harga crypto bergerak naik saat crypto tersebut banyak digunakan, dan akan menurun bila crypto tersebut mulai sepi dan ditinggalkan penggunanya.

Contoh :

Saat ini, ada banyak projek DeFi (Decentralized Finance) yang dibangun di atas blockchain Ethereum.

Semua interaksi atau transaksi di atas blockchain Ethereum membutuhkan Ether (ETH) sebagai biaya gas (gas fee) untuk membayar biaya komputasi kepada Miner ethereum.

Seiring dengan meningkatnya penggunaan dan volume transaksi projek2 DeFi, kebutuhan pembelian ETH pun naik. Hal ini menyebabkan harga ETH naik di pasar.

Rasa takut dan serakah (fear and greed)

Faktor psikologis, yaitu rasa takut dan sifat serakah publik juga dapat mempengaruhi harga crypto.

contoh :

Harga bitcoin mulai bergerak naik jauh setelah sekian lama tidak ada pergerakan yang berarti.

Hal ini akan mengakibatkan publik menjadi serakah (greed) dan membeli lebih banyak bitcoin dengan harapan harga tersebut akan naik lebih jauh lagi. Semakin banyak pembeli Bitcoin, harga Bitcoin akan semakin naik, dan ini menyebabkan lebih banyak orang ingin membeli Bitcoin.

Saat harga bitcoin mulai menyentuh titik puncak, banyak orang yang ingin mengambil untung dengan menjual bitcoinnya. Semakin banyak orang yang menjual bitcoin, maka harga bitcoin akan semakin turun. Harga yang bergerak turun menyebabkan ketakutan (Fear) pada publik, sehingga semakin banyak orang yang menjual bitcoin lagi.

Market Cap / kapitalisasi pasar mempengaruhi volatilitas harga

Market Cap / Kapitalisasi pasar suatu crypto dapat dihitung dengan mengalikan jumlah crypto yang beredar dengan harga per koin. Harga crypto dengan Market Cap besar (seperti Bitcoin) cenderung lebih stabil / tidak volatil dibandingkan koin dengan Market Cap yang kecil (seperti token DeFi).

Sebagai contoh:

  • Saat ini 18,550,000 bitcoin (BTC) yang bergerak dalam sirkulasi (sudah ditambang). Dengan harga Rp 250 juta/BTC, total market cap Bitcoin adalah 18,550,000 * Rp 250,000,000 = Rp 4,637,500,000,000,000 (4637 Triliun rupiah).
  • Token YFI hanya memiliki supply sebanyak 30,000 YFI. Dengan harga Rp 330 juta/YFI, total market cap YFI adalah 30,000 * Rp 330,000,000 = Rp 9,900,000,000,000 (9.9 Triliun Rupiah)
  • Market Cap token YFI jauh lebih kecil (<1%) daripada BTC, pergerakan harga token YFI jauh lebih volatil daripada harga BTC.

Untuk melihat data Market Cap token apapun, anda dapat mencarinya di website seperti https://www.coingecko.com..

Harga Stablecoin akan selalu mengikuti aset backingannya

Berbeda dengan aset kripto lainnya, harga suatu stablecoin akan mengikuti harga aset yang menjadi backing dari stablecoin tersebut.

Contoh:

Tether (USDT) adalah stablecoin dengan backing Dolar Amerika. Dengan demikian, harga USDT akan selalu mengikuti Dolar Amerika. Bila kurs dolar saat ini Rp14.000, maka harga 1 USDT dalam rupiah akan sangat dekat dengan Rp 14.000.

Disclaimer:

*Informasi diatas hanya untuk informasi semata. Pastikan mencari lebih banyak informasi dari berbagai sumber sebelum memulai investasi. Pihak Pintu tidak bertanggung jawab atas potensi kerugian investasi anda. Harap lakukan investasi Anda dengan bijak.

Bagikan

Artikel Terkait

Alamat Perusahaan
Kantor Pusat
The City Tower Lantai 27 Jalan M.H Thamrin No.81, Jakarta Pusat, DKI Jakarta 10310 Indonesia
Operasional & Customer Support
Rukan Permata Senayan Blok H1-H2 Jalan Tentara Pelajar, Jakarta Selatan DKI Jakarta 12210 Indonesia
Terdaftar dan Diawasi
© 2021 PT. Pintu Kemana Saja. All Rights Reserved.
Perdagangan aset crypto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Kinerja pada masa lalu tidak mencerminkan kinerja di masa depan. Kinerja historikal, expected return dan proyeksi probabilitas disediakan untuk tujuan informasi dan illustrasi. Semua keputusan perdagangan aset crypto merupakan keputusan independen oleh pengguna.