Analisa Pasar Crypto Pada 2023

Update 16 Jan 2023 ‚ÄĘ Waktu Baca 17 Menit
Gambar Analisa Pasar Crypto Pada 2023
Reading Time: 17 minutes

Industri crypto telah melewati perjalanan yang berat di tahun 2022. Namun, memasuki tahun 2023 ada banyak inovasi dan perkembangan yang dapat dinantikan. Beberapa potensi dan perkembangan yang bisa perhatikan untuk 2023 adalah adopsi mata uang kripto oleh perusahaan besar dan lembaga keuangan tradisional, pengembangan teknologi blockchain yang semakin canggih, dan penerimaan mata uang digital oleh beberapa negara di seluruh dunia. Jadi, masih banyak alasan untuk tetap menjaga optimisme terhadap pasar crypto di tahun 2023. Artikel di bawah ini akan melakukan analisa pasar crypto pada tahun 2022 dan melihat potensinya untuk 2023.

Ringkasan Artikel

  • ūü©ł Tahun 2022 adalah tahun yang menyakitkan bagi dunia crypto. Kapitalisasi pasar crypto jatuh lebih dari 50%, Bitcoin mengalami koreksi 64%, dan ETH turun sebanyak 67%. Meskipun industri ini mengalami masa yang sulit, banyak perkembangan dalam berbagai proyek crypto yang berhasil menarik pengguna loyal di tengah kondisi pasar yang memburuk.
  • ūüíé Ethereum berhasil berpindah ke jaringan PoS, membuatnya lebih ramah lingkungan dan menjadi tanda dimulainya era baru Ethereum. Kondisi pasar crypto 2023 sekali lagi menjadi tahun signifikan untuk Ethereum karena berbagai pembaruan yang akan membuatnya kompetitif.
  • ūüöÄ Layer 2 Ethereum terutama Polygon, Arbitrum, dan Optimism juga alami perkembangan yang cukup menjanjikan. Polygon berhasil mempertahankan penggunanya dengan berbagai kerja sama yang dibuatnya sementara Arbitrum dan Nitro mengalami lonjakan pengguna sepanjang tahun 2022.
  • ūüĖľÔłŹ Di tahun 2022, industri NFT menghadapi bear market pertama semenjak menjadi sektor besar dalam industri crypto. Sejak Kuartal II 2022, total penjualan NFT menurun drastis lebih dari 50%. Namun, total nilai penjualan NFT tahun 2022 masih bisa menyamai angka penjualan 2021. Kita juga melihat kelahiran banyak marketplace NFT yang ingin menyaingi OpenSea seperti Looksrare, Blur, dan SudoSwap.
  • ‚öĖÔłŹ¬†Dalam konteks potensi pasar crypto 2023, beberapa naratif yang bisa berubah menjadi tren kuat adalah perkembangan zk dan layer 2, peluasan pasar NFT, dan industri DeFi yang lebih melibatkan lembaga finansial tradisional lewat aset dunia nyata (RWA).

Kondisi Pasar Crypto 2022

kondisi pasar crypto 2022
Performa berbagai aset crypto selama tahun 2022. Sumber: Coin360

Kondisi bear market pada 2022 berhasil memporak-porandakan pasar aset crypto. Total kapitalisasi pasar crypto jatuh lebih dari 50%, Bitcoin mengalami koreksi 64%, dan ETH turun sebanyak 67%.

Aset crypto yang berada di peringkat 10 besar di awal 2023 juga sangat berbeda dari awal tahun 2022. Terra (RIP), Solana, dan Polkadot merupakan korban dari kejamnya bear market sepanjang tahun ini karena mereka terlempar dari peringkat 10 besar. Kehancuran Terra terutama perlu disorot, karena uang senilai $45 miliar tiba-tiba lenyap dalam jangka waktu beberapa hari. Selain itu, untuk pertama kali dalam sejarahnya, Bitcoin mencatat keuntungan negatif dalam empat kuartal berturut-turut pada 2022.

Baca selengkapnya tentang apa yang terjadi di pasar crypto 2022 di artikel ini: ‚ÄúPermasalahan Ekonomi Makro dan Dampaknya Terhadap Pasar Crypto di 2023 ‚Äď Pintu Academy‚ÄĚ

Analisis Pasar Crypto 2022 dan Potensinya untuk 2023

inovasi teknologi crypto 2022.
Inovasi teknologi yang dibawa industri crypto. Sumber: Messari Theses 2023.

Meskipun 2022 meninggalkan lubang besar yang menyakitkan dalam industri crypto, banyak perkembangan dan kemajuan tetap berjalan pada berbagai proyek aset crypto. Dalam laporan tahunan Messari, terdapat satu bagian menarik yaitu ‚Äúcrypto is (still) inevitable‚ÄĚ. Maksud dari kalimat ini adalah penekanan bahwa inovasi yang dibawa crypto tidak hilang begitu saja meskipun industri ini sedang mengalami masa-masa sulit.

Inovasi teknologi crypto lewat DeFi (Decentralized Finance), stablecoin, NFT (Non-Fungible Token), DAO (Decentralized Autonomous Organization), dan Bitcoin justru semakin dewasa. Ethereum baru saja membuat sejarah dengan menyelesaikan salah satu proses teknologi paling kompleks tahun ini yaitu The Merge. Ethereum berhasil melakukan perpindahan jaringan menjadi Proof-of-Stake (PoS), mengurangi beban energi yang ia gunakan sebesar 99%.

Selain Ethereum, terdapat banyak inovasi dan kemajuan lain yang terjadi meskipun industri crypto dihantam oleh bear market. Dalam bagian selanjutnya, kita akan menganalisis apa yang terjadi dalam berbagai sektor industri crypto di tahun 2022 dan melihat potensinya untuk 2023.

Ethereum

Tahun 2022 merupakan sebuah tahun penting bagi Ethereum. The Merge berhasil dan kini Ethereum merupakan blockchain Proof-of-Stake (PoS), setara dengan berbagai blockchain layer 1 lainnya seperti Solana dan Cardano. Selain energi listrik yang berkurang secara signifikan, perpindahan jaringan ini membawa angka inflasi dan penambahan suplai token ETH yang jauh lebih kecil.

analisa pasar crypto ethereum
Inflasi token ETH sejak PoS (grafik hitam di bawah). Sumber: Blockworks Research.

Sejak The Merge, hanya ada 5.111 ETH baru yang masuk ke pasar, bandingkan angka ini dengan 1, 3 juta ETH baru apabila Ethereum masih menggunakan PoW. Angka suplai ETH baru yang memasuki pasar sampai saat ini hanya sebesar 0,03% atau 662 ribu ETH. Seperti pada gambar di bawah, inflasi ETH sempat mencapai angka negatif karena gas yang membakar ETH lebih besar daripada ETH baru yang dikeluarkan.

Namun, harga Ethereum tetap turun drastis selama bear market 2022. Harga ETH turun -67% sepanjang tahun. Angka ini sedikit lebih buruk dari BTC yang mengalami -64%.

Apa yang dapat dinantikan dari Ethereum di 2023?

  • Pembaruan Shanghai: Shanghai Upgrade adalah pembaruan Ethereum yang memungkinkan semua token ETH yang ada dalam staking untuk ditarik. Dengan Shanghai, pengguna bisa melakukan deposit dan menarik ETH dalam staking dengan leluasa (bunga staking saat ini 6%). Beberapa tim Ethereum menjelaskan bahwa pembaruan ini adalah prioritas dan ditargetkan untuk Maret 2023.
  • EIP-4188: Pembaruan EIP-4188 adalah implementasi proto-danksharding yang juga disebut The Surge. Proto-danksharding adalah satu dari dua tahap Ethereum menuju implementasi sharding yang mempercepat transaksi dan memotong biaya gas secara signifikan. EIP-4188 akan memiliki dampak signifikan bagi banyak layer-2 Ethereum seperti Polygon, Arbitrum, dan Optimism yang menggunakan metode rollup. EIP-4188 kemungkinan akan dirilis mendekati akhir tahun (pembaruan Cancun), setelah pembaruan Shanghai selesai.
  • Modifikasi dan pembaruan EVM: EVM adalah mesin perangkat lunak Ethereum yang menjadi standar bagi ratusan smart contract di Ethereum dan blockchain lain. Tim pengembang Ethereum berencana melakukan pembaruan EVM lewat implementasi EOF (EVM Object Format. Diskusi terbaru oleh tim Ethereum menjelaskan bahwa EOF ada dalam rencana pembaruan Shanghai. Namun, jika sampai akhir Januari pembaruan EVM dianggap terlalu sulit, ia akan ditunda.

Singkatnya, 2023 akan menjadi tahun yang sama pentingnya bagi Ethereum seperti 2022. Apabila The Merge adalah peletakan fondasi batu pertama, 2023 adalah tahap membangun pilar bagi rumah baru Ethereum di jaringan PoS. Shanghai dan EIP-4188 terutama akan berdampak besar terhadap pengguna Ethereum.

Proyek Layer-2

layer 2 ethereum 2022
Statistik on-chain untuk 3 proyek layer 2 Ethereum. Sumber: Artemis

Tahun 2022 adalah tahun terbaik bagi layer 2 Ethereum. Arbitrum dan Optimism adalah dua layer 2 Ethereum yang mengalami kenaikan signifikan dalam konteks pengguna dan juga transaksi harian. Seperti pada gambar di atas, kedua jaringan tersebut seakan tidak peduli dengan situasi bear market yang terjadi sepanjang tahun.

Di sisi lain, gambar di atas transaksi dan pengguna Polygon mengalami penurunan pada awal tahun 2022 tetapi berhasil mempertahankan penggunanya sepanjang tahun 2022. Salah satu faktor yang membuat Polygon bisa mempertahankan penggunanya adalah banyaknya kerja sama yang berhasil Polygon lakukan. Sepanjang tahun 2022, Polygon berhasil bekerja sama dengan Reddit, Meta, Starbucks, dan Robinhood. Dengan banyaknya kerja sama dengan institusi-institusi besar, Polygon berhasil mempertahankan minat dan ketertarikan penggunanya. NFT hasil kerja sama antara Polygon dan Reddit bahkan sudah dimiliki oleh 5,6 juta pengguna.

analisa pasar crypto layer 2
Angka TVL layer 2 Ethereum. Sumber: Artemis

Dalam angka TVL, secara mengejutkan Arbitrum berhasil mengimbangi Polygon dengan TVL mencapai angka $1 miliar. Optimism sempat mencapai angka tersebut namun kembali turun pada kuartal empat dan berakhir di angka $500 juta. Ini merupakan sesuatu yang menarik karena hingga saat ini (12 Januari 2023) Arbitrum belum memiliki token (Optimism memiliki OP). Jadi, Arbitrum bisa menarik banyak likuiditas dan pengguna bahkan tanpa insentif spekulatif dalam bentuk aset crypto.

Angka $1 miliar Arbitrum berasal dari industri DeFi yang sangat hidup. Arbitrum adalah rumah bagi Trader Joe, platform DEX dari Avalanche dan GMX, platform trading terdesentralisasi yang mulai populer dalam beberapa bulan terakhir. Arbitrum juga menjadi platform pilihan TreasureDAO, sebuah platform berisi puluhan game berbasis crypto dengan elemen NFT dan DeFi.

Selain itu, tahun ini Arbitrum menerapkan Arbitrum Nitro, sebuah pembaruan signifikan yang mempercepat transaksi, mengurangi biaya gas, dan meningkatkan kompatibilitas Arbitrum dengan jaringan utama Ethereum.

Di sisi lain, Optimism meluncurkan token OP pada akhir April dalam skema airdrop OP. Beberapa persen token OP masih disimpan untuk tahap airdrop selanjutnya pada tahun 2023. Layaknya Arbitrum, Optimism mencapai angka TVL tinggi karena berbagai aplikasi DeFi yang bermigrasi ke jaringannya (seperti Synthetix). Salah satu kemajuan signifikan pada Optimism adalah peluncuran OP Stack.

OP Stack adalah sebuah cetak biru modular yang bisa digunakan untuk membuat berbagai jenis blockchain yang menggunakan basis kode dari Optimism. Tim pengembang bisa menggunakan OP Stack untuk menciptakan apa pun yang mereka inginkan. Optimism menjelaskan bahwa OP Stack ingin menciptakan sebuah Superchain di mana sekelompok blockchain terintegrasi secara erat.

Apa yang dapat dinantikan dari proyek Layer 2 di 2023?

  • Polygon dan zk: Polygon zkEVM masih dalam tahap pengujian pada Oktober 2022. Dengan teknologi zk (Zero Knowledge), transaksi pada layer 2 akan semakin cepat dengan keamanan yang lebih baik. Polygon juga memiliki dua proyek lain berkaitan dengan zk yaitu Polygon Hermez (zk-Rollup) dan Polygon Miden (STARK-zk-Rollup).
  • Token Arbitrum: Token Arbitrum kemungkinan akan diluncurkan pada 2023 dengan berbagai cara, termasuk airdrop bagi pengguna yang menggunakan jaringan ini.
  • zkEVM: Teknologi zkEVM bisa menjadi katalis penting bagi beberapa layer 2 di 2023. Teknologi zkEVM memungkinkan program EVM untuk memproses semua jenis zk-rollup, membuat kecepatan EVM meningkat drastis. Saat ini, tim yang sedang mengembangkan zkEVM adalah Polygon, zkSync, dan Scroll.
  • Fuel dan Celestia: Potensi tren 2023 lainnya adalah naiknya popularitas blockchain modular yang berfungsi sebagai layer 2 dengan fitur lebih luas. Dua pionir teknologi ini adalah Fuel dan Celestia yang memiliki pendekatan berbeda. Fuel merupakan layer eksekusi modular yang bisa menggantikan peran EVM. Di sisi lain, Celestia merupakan solusi layer 2 modular yang mengganti peran layer data availability dan mekanisme konsensus. Keduanya bertujuan memberikan fleksibilitas terhadap masalah skalabilitas yang dihadapi berbagai proyek crypto.

Platform Smart Contract

Solana

Platform Smart Contract solana
Angka TVL Solana pada 2022. Sumber: Blockworks Research

Pasca kejadian FTX, Solana kehilangan sekitar 96% dari TVL-nya di mana kejadian FTX mengakibatkan penurunan sekitar $600 juta. TVL Solana sekarang berada di sekitar $230 juta. Token SOL juga mengalami penurunan sekitar 94% dari harga tertinggi akibat investor yang menarik dana setelah kejadian FTX. Alameda dan FTX diketahui memiliki 50,5 juta SOL dengan jadwal pembukaan sampai 2028. Lebih lanjut lagi, Serum, sebuah DEX populer di Solana, berhasil diretas karena kunci yang mengontrol pembaruan protokolnya dipegang oleh akun yang terhubung dengan FTX. Serum pada dasarnya sudah tidak berfungsi lagi dan protokolnya di-fork oleh tim pengembang lain. Fitur unik Serum, Central Limit Order Book (CLOB) sekarang sudah diimplementasi pada berbagai DEX lain di Solana.

Angka pengguna Solana pada 2022
Angka pengguna Solana pada 2022. Sumber: Artemis

Kejadian FTX membawa pertanyaan terhadap keberlanjutan Solana. Dua proyek NFT paling besar di Solana, Y00ts dan Degods, memutuskan untuk bermigrasi ke Ethereum. Namun, statistik pengguna aktif harian menunjukkan masih banyak aktivitas pada jaringan Solana (sekitar 300-500 ribu). Kontribusi besar terhadap aktivitas pengguna ini berasal dari Magic Eden, marketplace NFT paling besar di Solana. Sejak awal Desember, Magic Eden memiliki pengguna aktif harian yang berkisar antara 15-21 ribu.

Selain itu, terdapat beberapa pembaruan yang direncanakan untuk jaringan Solana pada 2023.

Apa yang dapat dinantikan dari Solana di 2023?

  • Firedancer: Salah satu yang paling besar adalah Firedancer yang didukung keras oleh Jump Crypto. Firedancer akan meningkatkan skalabilitas, TPS, dan stabilitas jaringan Solana.
  • Saga Phone: Rencana pengeluaran Saga Phone dari Solana juga masih dilanjutkan. Melalui Saga, pengguna bisa langsung menjalankan DApps dari gawai mereka.

Cosmos

Saat ini, ada 53 chains terhubung dengan IBC di Ekosistem Cosmos, dengan total kapitalisasi pasar $9,7 miliar. Senilai $745 juta berpindah melalui IBC dalam 30 hari terakhir, dengan volume terbesar mengalir lewat Osmosis, DEX terbesar di Cosmos. TVL ekosistem Cosmos hancur pada bulan Mei akibat kejadian Terra. Kejadian Terra juga merupakan stress-test bagi Cosmos yang membuktikan jaringannya tetap stabil meskipun harus memproses transaksi senilai jutaan dolar.

TVL cosmos 2022
TVL Cosmos. Sumber: Blockworks Research

Pada akhir tahun 2022, obrolan tentang pembaruan tokenomics ATOM sedang hangat. Tim pengembang Cosmos mengajukan proposal berisi pembaruan dan perombakan total terhadap peran ATOM dalam Cosmos Hub. Proposal ATOM 2.0 juga menjelaskan tentang peran Interchain Security (ICS). Meskipun begitu, proposal ATOM 2.0 tidak lolos karena beberapa validator dalam komunitas Cosmos menolak proposal ini dengan suara 37.4% ‚ÄúNo with Veto‚ÄĚ yang artinya proposal tersebut tidak lolos. Mereka merasa bahwa proposal ATOM 2.0 terlalu luas dan membahas terlalu banyak hal. Sampai saat ini belum ada proposal baru terkait ATOM 2.0.

Baca juga tentang apa itu ATOM 2.0 dalam artikel “Pembaruan Ekosistem Cosmos dan Token ATOM 2.0″.

Di sisi lain, terdapat sebuah tren pada ekosistem Cosmos yang sedang berkembang yaitu appchains atau application-specific blockchains. Appchains adalah blockchain yang khusus menjalankan fungsi aplikasi tertentu seperti Osmosis. Salah satu appchains besar yang akan hadir di Cosmos adalah dYdX yang akan bermigrasi dari jaringan Ethereum. Konsep appchains pada Cosmos memberikan tim pengembang fleksibilitas dalam mendesain aplikasinya karena setiap appchains pada Cosmos bersifat independen.

Apa yang dapat dinantikan dari Cosmos di 2023?

  • Appchains: Narasi tentang appchains kemungkinan akan semakin populer pada 2023. Kelancaran peluncuran dYdX akan menjadi model bagi pengembang lain tentang kesuksesan appchains di Cosmos.
  • ATOM 2.0: Implementasi ICS pada Cosmos Hub rencananya akan dimulai pada 2023. Namun, dengan gagalnya proposal ATOM 2.0, banyak implementasi Cosmos Hub yang akan tertunda. Pada 2023, kita bisa menantikan bagaimana Interchain Foundation akan merevisi proposal ATOM 2.0 setelah mendengar saran dan kritik dari beberapa tokoh berpengaruh di komunitas Cosmos.
  • USDC Cosmos: Pada Oktober 2022, Circle mengumumkan pembuatan Circle Chain di ekosistem Cosmos. Circle Chain akan menghadirkan USDC sebagai stablecoin standar Cosmos. Ini dilakukan untuk mengisi kekosongan besar yang ditinggalkan UST milik Terra karena saat ini Cosmos tidak memiliki stablecoin khusus untuk ekosistemnya.

Platform Smart Contract Lainnya

  • Cardano: Pembaruan layer 2 Hydra untuk jaringan Cardano yang akan meningkatkan kecepatan transaksi secara signifikan. Cardano sedang mengembangkan solusi skalabilitas layer 2 di atas jaringannya yang diberina nama Hydra. Tahap pertama adalah implementasi Hydra Head.
  • Fantom: Fantom akan berfokus untuk meningkatkan performa jaringan Fantom dalam setahun ke depan melalui pengujian dan peluncuran FVM (Fantom Virtual Machine).
  • Avalanche: Pembaruan terbaru Avalanche adalah Avalanche Warp Messaging (AWM) yang memungkinkan interaksi antar-subnet di dalam jaringan Avalanche. Ini merupakan milestone penting dalam menyelesaikan interoperabilitas di dalam ekosistem Avalanche.
  • Near Protocol: Near Protocol baru saja menyelesaikan fase 1 sharding pada September 2022. Lalu, Near juga sudah meluncurkan roadmap untuk tahun 2023 dan 2024 yang berkaitan dengan pembaruan performa jaringan dan implementasi sharding fase 2 dan 3 (dynamic resharding).
  • Polygon: Polygon memiliki banyak proyek yang berkaitan dengan teknologi zk untuk 2023. Salah satu yang paling diantisipasi adalah zkEVM Polygon. Saat ini, zkEVM sudah dalam tahap pengujian dan ditargetkan akan siap dalam beberapa bulan ke depan.

Industri DeFi

analisa pasar crypto defi 2022
Angka pengguna DeFi sejak pertama berdiri. Sumber: Dune

Sebuah topik penting tahun 2022 adalah berkurangnya kepercayaan terhadap bursa crypto terpusat (CEX). CEX memiliki risiko sistemtik karena semua aset yang disimpan di dalamnya berada di tangan beberapa petinggi yang memiliki kontrol penuh terhadap perusahaan. Kejadian FTX merupakan perwujudan nyata tentang risiko sistem terpusat ini. Industri Decentralized Finance (DeFi) merupakan antitesis dari CEX. Sebuah bursa terdesentralisasi (DEX) tidak punya kontrol terhadap aset penggunanya. UniSwap tidak bisa menarik deposit penggunanya dan menggunakannya untuk perusahaan investasi lain.

defi tvl 2022
Angka TVL DeFi. Sumber: DeFiLlama.

Seperti pada gambar di atas, industri DeFi mengalami penurunan sejak 2022. Penurunan ini terjadi karena hancurnya Terra. Peristiwa FTX lalu menambah dampak negatif terhadap industri DeFi dan crypto secara keseluruhan.

Meskipun begitu, beberapa aplikasi dalam industri DeFi tetap mengalami perkembangan positif, bergerak melawan arus dari mayoritas pasar. Aplikasi-aplikasi ini bisa kita bagi ke dalam dua kategori narasi yaitu Liquid Staking dan Arbitrum-Optimism.

Pertama, seiring dengan pembaruan The Merge dan adanya fitur staking, banyak pengguna retail memilih menggunakan jasa delegasi ke stakers besar seperti Lido. Akibatnya, Lido kini menjadi aplikasi DeFi dengan angka TVL terbesar yaitu $6,62 miliar (10 Januari 2023). Seiring dengan pembaruan Shanghai, Lido dan beberapa protokol lain seperti Rocket Pool akan mendapatkan perhatian karena potensi investor institusional untuk menggunakan staking.

Apa itu liquid staking? Liquid staking adalah sebuah protokol yang memberikan jasa staking terdesentralisasi dan memberikan token baru (stETH untuk Lido) sebagai bukti dana yang disimpan. Lalu, kamu bisa menggunakan token bukti staking dalam berbagai aplikasi DeFi untuk mendapatkan bunga tambahan.

Kedua, pertumbuhan bagi dua blockchain layer 2 Ethereum pasti akan berlanjut ke tahun 2023. Arbitrum dan Optimism berhasil menarik banyak pengguna ke dalam jaringannya melalui protokol baru seperti GMX dan TreasureDAO serta protokol lama yang memperluas pasarnya. Jika kita menggabungkan TVL Arbitrum dan Optimism, angka TVL-nya melebihi Polygon dan mayoritas altcoin layer 1 lainnya ($1,5 miliar). Jika ini adalah angka TVL dalam bear market, kita bisa membayangkan potensi keduanya saat pasar crypto mulai stabil.

Apa yang dapat dinantikan dari DeFi di 2023?

  • Arbitrum vs. Optimism: Pertarungan antara dua layer 2 paling populer saat ini kemungkinan makin memanas di 2023. Keduanya bisa menarik perhatian dengan Optimism yang akan melanjutkan airdrop OP dan Arbitrum yang belum meluncurkan token. Selain itu, pembaruan Ethereum di 2023 juga akan membuat kecepatan dan biaya transaksi layer 2 rollup menjadi semakin kompetitif.
  • Derivatif Liquid Staking: Saat ini, minat terhadap fitur staking Ethereum sangat tinggi. Platform staking Lido Finance memiliki angka TVL terbesar di DeFi. Dengan pembaruan Shanghai yang memungkinkan deposit dan penarikan staking, semakin banyak orang akan tertarik. Platform yang bisa mendominasi pasar liquid staking Ethereum
  • RWA (Real-World Assets): Pada Juli 2022, MakerDAO mulai membuka penggunaan real-world assets (RWA) atau aset dunia nyata. Pengguna sekarang dapat mencetak DAI dan memberikan jaminan menggunakan aset non-crypto. Jumlah aset RWA yang sudah menjadi jaminan dalam peminjaman pada MakerDAO adalah $600 juta. Ini merupakan permulaan dari aset RWA dalam dunia crypto.
  • Platform Trading DeFi: Dengan menurunnya kepercayaan terhadap CEX, permintaan untuk platform trading di industri DeFi terus meningkat. Platform trading DeFi populer saat ini adalah GMX dan dYdX. Meskipun begitu, keduanya belum menawarkan pengalaman trading sebagus CEX. Permintaan terhadap aset derivatif seperti options dan kontrak berjangka atau futures juga masih tinggi dan belum ada platform DeFi yang bisa memenuhinya.

Industri NFT

Angka penjualan NFT dalam dolar AS
Angka penjualan NFT dalam dolar AS. Sumber: DappRadar

Industri NFT berhasil menembus pasar mainstream pada bull market 2021. Proyek NFT besar seperti BAYC dikoleksi oleh banyak artis dan banyak koleksi NFT yang terjual dengan harga jutaan dolar. Momentum ini berhasil bertahan sampai paruh satu 2022 dan jatuh drastis di Mei 2022. Kuartal III dan IV menunjukkan betapa besarnya dampak bear market terhadap penjualan NFT yang berkurang lebih dari 50%. Meskipun begitu, total penjualan NFT pada tahun 2022 berhasil mengimbangi penjualan tahun 2021. Dalam angka unique traders atau pengguna unik yang mengoleksi NFT, terdapat sekitar 10,5 juta pada 2022. Angka ini merupakan peningkatan 100% dari sekitar 5,1 juta pada 2021.

Market share marketplace NFT
Market share marketplace NFT. Sumber: Dune Analytics

Dalam konteks marketplace NFT, OpenSea masih mendominasi sepanjang 2022 dengan angka yang sempat mencapai 96% pada awal tahun. Angka ini terus berkurang seiring dengan adanya berbagai marketplace NFT lain yang bisa mengambil pasar NFT dari OpenSea. Bahkan, dominasi OpenSea mencapai angka paling rendah pada 30% di akhir tahun 2022.

Penurunan dominasi OpenSea ini karena beberapa marketplace baru seperti Blur yang baru berumur tiga bulan. Blur merupakan marketplace NFT untuk trader NFT profesional yang ingin memanfaatkan fitur seperti floor sweeping. Pada 2023 kita akan melihat apakah Blur bisa menjadi pilihan alternatif terhadap OpenSea atau ia akan menurun dan mengambil porsi kecil, seperti LooksRare.

Selain itu, perdebatan tentang royalti sedang menjadi topik panas di dalam komunitas NFT. Pada satu sisi, royalti merupakan cara kreator NFT mendapatkan pendapatan dari kesuksesan proyeknya. Di sisi yang bersebrangan, banyak yang berargumen bahwa royalti tidak adil pada pembeli dan merupakan cara yang eksploitatif. Pencipta koleksi BAYC dilaporkan mendapatkan $54 juta dari royalti penjualan sekunder. Proyek NFT lain seperti Goblintown bahkan menerapkan royalti sebesar 7,5%. Namun, pencipta Degods memutuskan untuk menghapus skema royalti pada semua penjualan sekunder koleksinya. Kita sepertinya akan melihat perdebatan tentang royalti berlanjut ke 2023.

Terakhir, banyak jenama besar juga mencoba masuk ke dalam dunia NFT. Koleksi NFT Reddit berhasil mendapatkan perhatian utama dari komunitas NFT dan meraup volume transaksi senilai $12 juta. Meta juga mengaktifkan fitur NFT sebagai avatar pada profil Instagram dan Twitter. Selain itu, Starbucks juga meluncurkan Starbucks Odyssey, sebuah platform NFT yang akan memberikan NFT kepada pelanggan sebagai bagian dari loyalty program.

Apa yang dapat dinantikan dari pasar NFT di 2023?

  • Jenama besar yang memasuki pasar NFT: Dengan Meta, Starbucks, dan Reddit yang masuk ke pasar NFT, kita bisa mengantisipasi beberapa jenama besar lain seperti Nike yang akan meluncurkan proyek NFT-nya pada 2023.
  • Kegunaan baru NFT: SBT atau Soul-Bound Tokens yang diciptakan oleh Ethereum merupakan potensi inovasi yang bisa digunakan untuk menciptakan identitas digital yang tidak bisa dimanipulasi. Selain itu, kegunaan NFT dalam industri seperti musik dan film juga mulai dijelajah dan 2023 bisa menjadi tahun di mana ia menjadi populer.
  • Koleksi Blue Chip NFT baru: Pada tahun 2023 kita akan melihat berbagai koleksi NFT baru yang masuk ke kategori blue chip, bersanding dengan koleksi populer seperti BAYC dan Cryptopunks. Proyek NFT seperti Moonbirds, PudgyPenguins, dan Beanz adalah beberapa koleksi yang mulai memiliki volume transaksi tinggi.

Tren Crypto 2023 yang perlu kamu perhatikan

Pertaruhan Terhadap ZK dan Perkembangan layer 2

Pada tahun 2022, perbincangan tentang implementasi teknologi zero knowledge (zk) sudah sangat populer. Perkembangan teknologi ini juga sudah cukup pesat, mulai dari zk berbasis rollup, dan dua jenis proof yaitu STARK, dan SNARK. Teknologi zk sendiri sebenarnya sudah ada sejak 1990an. Beberapa proyek aset crypto sedang dalam proses mengembangkan implementasi zk adalah StarkEx, StarkNet, Loopring, zkSync, dan juga Polygon. Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, beberapa proyek crypto juga sedang dalam proses pengembangan zkEVM.

Jika 2022 adalah tahun teknologi zk berkembang secara pesat, 2023 adalah tahun di mana potensi dan kesuksesannya akan diuji. Kebanyakan teknologi layer-2 Ethereum saat ini memanfaatkan teknologi Optimistic Rollup yang menggabungkan transaksi dalam satu kelompok. Teknologi zk harus bisa mengimbangi kecepatan dan biaya transaksi yang rollup berikan.

Zero Knowledge (zk) adalah teknologi yang memungkinkan transaksi dalam blockchain diproses hanya dengan membaca sebuah proof tanpa memerlukan data lengkap. Dengan ini, jaringan tidak perlu mengeluarkan daya komputasi besar untuk memproses transaksi. Teknologi zk sedang mendapat perhatian karena ia bisa meningkatkan throughput (TPS) dan mengurangi biaya transaksi pengguna.

Namun, Arbitrum baru-baru ini merilis tulisan tentang bagaimana teknologi rollup adalah masa depan Ethereum, bukan zk. Kita mungkin akan melihat persaingan ketat antara layer-2 berbasis zk dan rollup. Banyak pihak bertaruh bahwa teknologi zk akhirnya akan banyak digunakan di tahun 2023. Namun, Optimism dan Arbitrum yang sudah memiliki pengguna bisa saja berkembang lebih pesat akibat kekecewaan atau hambatan dalam implementasi zk.

Di luar kedua teknologi di atas, implementasi blockchain modular juga perlu diperhatikan. Fuel dan Celestia adalah dua pemain baru di sektor ini. Keduanya menawarkan desain modular di mana setiap layer-nya dapat ditukar sesuai dengan yang dibutuhkan. Gambar di bawah adalah contoh bagaimana sebuah blockchain bisa dibentuk menggunakan desain modular.

modular blockchain
Kemungkinan kombinasi saat menggunakan blockchain modular. Sumber: Messari Thesis 2023.

NFT Boom di 2023?

Onboarding beberapa jenama besar ke dunia NFT
Onboarding beberapa jenama besar ke dunia NFT pada 2022. Sumber: Messari.

Adopsi NFT mencapai puncaknya pada tahun 2021 dan 2022 merupakan bear market pertama bagi NFT. Banyak orang menyebutkan kalau NFT akan mati saat angka NFT menurun drastis pada awal tahun 2022. Namun, melihat angka penjualan tahun lalu yang masih bisa menyaingi 2021, pasar NFT ada pada posisi yang cukup baik. Selain itu, banyak marketplace NFT muncul untuk menyaingi OpenSea. Mulai dari Looksrare yang memanfaatkan elemen DeFi, hingga Blur yang membuat platform NFT yang berorientasi kepada trader profesional.

Hal menarik yang terjadi adalah beberapa jenama besar justru berani memasuki pasar NFT meskipun situasi bear market. Ini menunjukkan ketertarikan besar dari jenama seperti Puma dan Nike terhadap industri NFT.

Dalam sektor NFT sebagai koleksi, proyek NFT yang menjadi blue chip masih mendominasi. Yuga Labs membuktikan bahwa ia sudah menjadi pemain besar dalam sektor NFT. Tanah Metaverse the Otherside habis terjual dalam waktu tiga jam dengan total penjualan 16,7 juta ApeCoin (senilai $317 juta), sebuah rekor baru mint NFT.

Berkaitan dengan hal tersebut, 2022 merupakan tahun di mana eksperimen NFT terjadi. NFT yang dikaitkan dengan olahraga, musik, fashion, barang di dalam game, dan bahkan film. Pada tahun 2023, konsep NFT utilitas akan dikembangkan lebih jauh dan mungkin bisa menemukan banyak pengguna. Perkembangan NFT dengan utilitas akan terus melesat seiring dengan semakin banyaknya game, aplikasi, dan komunitas NFT yang bersifat eksklusif (seperti moonbirds).

Perpindahan ke DeFi Pasca FTX

Perpindahan ke DeFi Pasca FTX
Angka biaya transaksi yang dikumpulkan beberapa aplikasi DeFi. Sumber: Token Terminal

Dengan kejadian FTX dan Celcius sejak pertengahan 2022, narasi tentang industri DeFi semakin menguat. UniSwap berhasil menjadi proyek DeFi pertama yang mencapai status Unicorn. Seperti pada gambar di atas, pasar industri DeFi mengalami penurunan drastis pada Mei 2022 (terima kasih Terra dan Celcius) tetapi bergerak relatif stabil hingga akhir tahun. Sesuai dengan statusnya, UniSwap mendominasi sebagai DEX yang menyerap biaya transaksi terbesar. Namun, salah satu kelemahan UniSwap adalah biaya tersebut tidak kembali ke pemegang token UNI.

Ini sangat berkebalikan dengan grafik revenue atau pendapatan (diukur dari pendapatan protokol yang kembali ke pengguna dan pemegang token bawaan) di bawah. DYdX, PancakeSwap, dan GMX merupakan protokol DeFi dengan metrik pendapatan terbesar. Mengambil pelajaran dari 2022, protokol DeFi dengan sustainibility tinggi (dalam bentuk keuangan sehat) melewati bear market dalam situasi yang cukup stabil.

pendapatan aplikasi DeFi 2022
Angka pendapatan yang diraih oleh berbagai protokol DeFi. Sumber: Token Terminal

Salah satu pengaruh besar dari sisi infrastruktur dan inovasi teknologi terhadap DeFi adalah perkembangan teknologi layer 2. Performa yang berkaitan dengan kecepatan transaksi dan biaya transaksi dapat berdampak langsung terhadap protokol DeFi. Transaksi yang lebih cepat dan biaya transaksi yang lebih murah akan membuat industri DeFi semakin menggiurkan bagi pengguna retail dan juga institusi. Ini terutama berpengaruh bagi aplikasi DeFi pada Ethereum.

Selain itu, tokenisasi aset dunia nyata (RWA atau Real-World Assets) yang menjadi penjamin aset crypto seperti stablecoin (seperti MakerDAO) juga berpotensi membawa banyak pengguna institusi baru ke industri DeFi. Dalam konteks ini, adopsi stablecoin yang lebih tinggi pada 2023 juga bisa mempercepat penggunaan industri DeFi.

Sektor-Sektor lain

  • GameFi: Pada bear market 2022, kita bisa melihat bagaimana kebanyakan game crypto tidak memiliki model yang berkelanjutan. Banyak game besar seperti Sandbox dan Axie Infinity tidak bisa mempertahankan penggunanya karena skema insentif yang berfokus pada aset. Pada 2023, kita mungkin akan melihat generasi game crypto baru yang berfokus pada sisi permainan, bukan sisi aset atau pun token.
  • Aptos dan Sui: Aptos dan Sui merupakan dua proyek crypto yang muncul dari mantan tim Diem, proyek crypto Meta (dulu Facebook). Aptos berhasil meluncurkan proyeknya pada akhir 2022 (dengan sedikit kontroversi) dan Sui masih dalam tahap pengujian yang ditargetkan untuk 2023. Keduanya sedang bersiap memasuki sektor altcoin platform smart contract yang sudah padat.
  • Chainlink: Chainlink akhirnya akan meluncurkan v1 staking LINK pada 2023. Perencanaan fitur staking sendiri merupakan salah satu bagian dari perubahan total terhadap tokenomics LINK dan perannya dalam ekosistem oracle Chainlink.
  • Decentralized Social (DeSo): Aplikasi media sosial terdesentralisasi mulai mendapatkan perhatian sejak pertengahan 2022. DeSo ingin mengembalikan kontrol terhadap data dan konten yang dihasilkan setiap pengguna dalam platform. Salah satu protokol menjanjikan dalam sektor ini adalah Lens Protocol yang sedang dalam tahap pengujian closed beta yang sudah memiliki 100.000 pengguna.

Membeli Aset Crypto di Pintu

Kamu bisa mulai berinvestasi pada token aset crypto dengan membelinya di aplikasi Pintu. Berikut cara membeli crypto pada aplikasi Pintu:

  1. Buat akun Pintu dan ikuti proses verifikasi identitasmu untuk mulai trading.
  2. Pada homepage, klik tombol deposit dan isi saldo Pintu menggunakan metode pembayaran pilihanmu.
  3. Buka halaman market dan cari koin favoritmu.
  4. Klik beli dan isi nominal yang kamu mau.
  5. Sekarang kamu sudah mempunyai aset crypto!

Selain itu, aplikasi Pintu kompatibel dengan berbagai macam dompet digital populer seperti Metamask untuk memudahkan transaksimu. Ayo download aplikasi cryptocurrency Pintu di Play Store dan App Store! Keamananmu terjamin karena Pintu diregulasi dan diawasi oleh Bappebti dan Kominfo.

Kamu juga bisa belajar crypto lebih lanjut melalui berbagai artikel Pintu Academy yang diperbarui setiap minggunya! Semua artikel Pintu Akademi dibuat untuk tujuan edukasi dan pengetahuan, bukan sebagai saran finansial.

Referensi

Penulis:Ari Budi Santosa

Beri nilai untuk artikel ini

Penilaian kamu akan membantu kami.

Apa yang kamu tidak suka?

Apakah ada saran untuk artikel ini?

Terima kasih untuk masukanmu!Tutup
Masukan gagal terkirim. Silakan coba lagi.Tutup

Bagikan

Artikel Terkait