Apa Itu Bitcoin?

April 20, 2022
Combined Shape 2
7 Menit
Bagikan
Reading Time: 7 minutes

Bitcoin adalah aset kripto yang pertama diciptakan, aset pionir yang meluncurkan sebuah industri yang mengenalkan konsep uang baru. Saat ini, pasar cryptocurrency memiliki kapitalisasi pasar yang hampir mencapai 400 miliar dolar AS (Coinmarketcap Juni 2022). Tapi, apa itu Bitcoin? siapa penciptanya dan bagaimana cara kerjanya? Artikel ini akan membahas segala sisi Bitcoin yang perlu kamu ketahui.

Ringkasan Artikel

  • ūüĒó Bitcoin (BTC) adalah mata uang digital yang didistribusikan secara elektronik dan tidak dikeluarkan atau dikendalikan oleh pemerintah mana pun.
  • ūüĎ®‚ÄćūüíĽ Perangkat lunak Bitcoin berbentuk¬†open source, artinya siapa pun di seluruh dunia dapat menjalankan server Bitcoin dan berpartisipasi menjadi bagian dari jaringan. Selain itu, transaksi Bitcoin tidak membutuhkan pihak ketiga seperti bank yang berperan sebagai perantara. Semua aktivitas finansial yang menggunakan Bitcoin bersifat peer-to-peer dan diproses oleh teknologi yang disebut dengan blockchain.
  • ūüíį Salah satu alasan mengapa Bitcoin berharga adalah Bitcoin memiliki jumlah suplai yang terbatas yaitu hanya 21 juta koin saja, sehingga menjadikannya sebagai aset langka.

Apa Itu Bitcoin?

Bitcoin adalah mata uang digital yang didistribusikan secara elektronik dan tidak dikeluarkan atau dikendalikan oleh pemerintah mana pun. Dijalankan oleh serangkaian komputer di seluruh dunia yang membentuk jaringan keuangan terdesentralisasi, bitcoin dapat digunakan untuk menyimpan nilai dan dapat dikirim kapan pun ke siapa saja di mana saja. Perangkat lunak Bitcoin berbentuk open source, artinya siapa pun di seluruh dunia dapat menjalankan server Bitcoin dan berpartisipasi menjadi bagian dari jaringan.

Sejarah Bitcoin

Pada Oktober 2008, seseorang bernama Satoshi Nakamoto menerbitkan sebuah tulisan 8 halaman yang berjudul ‚ÄúBitcoin: A Peer-to-Peer Electronic Cash System.‚ÄĚ Tulisan ini dirilis ke dalam milis yang beranggotakan ahli kriptografi dan ilmu komputer. Pada awalnya, tulisan ini hanya dibahas dan didiskusikan dalam sebuah forum kecil.

Jaringan bitcoin kemudian diluncurkan pada 2009, berdasarkan penduan implementasi yang dipublikasikan oleh Nakamoto dan sudah melewati proses revisi oleh sejumlah programmer. Pada tanggal 26 April 2011, Satoshi mengirimkan email kepada rekan-rekan sesama developer di komunitasnya, bahwa ia memutuskan untuk meninggalkan proyek Bitcoin dan menyerahkan kendali pengembangan kode dan jaringannya kepada sekelompok sukarelawan. Hingga saat ini, belum ada yang mengetahui siapa orang atau kelompok di balik nama Satoshi Nakamoto.

ūüí° Bitcoin sendiri tidak diciptakan secara tiba-tiba sebagai inovasi tunggal yang unik. Ia adalah gabungan dari banyak teknologi yang sudah diciptakan dan dikombinasikan menjadi sebuah kesatuan yang baru. Teknologi dibalik Bitcoin bisa kita telusuri kembali ke tahun 1970-an di mana kriptografi mulai diterapkan dalam komputer.

Teknologi seperti blockchain, uang digital peer-to-peer, dan sistem enkripsi sudah terlebih dahulu diterapkan dalam industri lain tetapi gagal. Satoshi menggabungkan beberapa teknologi yang sebelumnya tidak berhasil dan menciptakan sebuah penemuan baru yang akhirnya sukses.

Kenapa Bitcoin Berharga?

kenapa bitcoin berharga
Salah satu alasan mengapa Bitcoin berharga adalah Bitcoin memiliki jumlah suplai yang terbatas sehingga menjadikannya sebagai aset langka. Peredaran Bitcoin terjaga dengan adanya halving, yaitu proses pengurangan imbalan Bitcoin untuk penambang menjadi setengahnya yang dilakukan kurang lebih setiap 4 tahun sekali.

Salah satu alasan mengapa Bitcoin berharga adalah Bitcoin memiliki jumlah suplai yang terbatas sehingga menjadikannya sebagai aset langka.

Selain itu, teknologi Blockchain memungkinkan Bitcoin digunakan tanpa perantara, tanpa dikendalikan oleh otoritas pusat, dan bersifat global. Bitcoin juga terdesentralisasi, yang berarti setiap orang dapat berpartisipasi menjadi bagian dari jaringan blockchain.

Baca juga: Beberapa Alasan Mengapa Aset Kripto Memiliki Nilai dan Berharga

Jaringan Bitcoin diamankan menggunakan metode kriptografi yang hingga kini belum pernah diretas, menjadikannya jaringan moneter teraman di dunia. Terakhir, persepsi publik terhadap Bitcoin menjadi hal penentu yang membentuk nilai intrinsik Bitcoin.

Fungsi Utama dan Kelebihan Bitcoin

  • ūüĆć Borderless: Bitcoin dapat digunakan dimana saja tanpa dibatasi oleh negara. Ia adalah mata uang yang bersifat global, sama seperti dolar.
  • ūüďą Jumlah yang terbatas: Jumlah suplai Bitcoin yang terbatas membuatnya memiliki nilai yang lebih tinggi daripada mata uang biasa.
  • ‚õĒ Tidak dikontrol pemerintah atau Bank: Kontrol Bitcoin sepenuhnya ada pada mereka yang menggunakannya tanpa ada campur tangan otoritas pusat.
  • ūüĒź Keamanan transaksi: Jaringan blockchain Bitcoin belum pernah diretas karena keamanannya yang bersifat terdesentralisasi .
  • ūü§ľ Peer-to-peer: Sistem transaksi p2p memungkinkan semua transaksi Bitcoin dilakukan tanpa perantara yang membuat data pribadimu lebih terjaga.
  • ūü™ô Emas digital: Bitcoin sering disebut sebagai emas digital karena ia bisa digunakan untuk menyimpan aset tanpa khawatir harganya hilang atau turun dalam jangka panjang.

Kekurangan Bitcoin

  • ūüßź Penggunaannya yang terbatas: Meskipun sudah ada sejak 2009, penggunaan Bitcoin dalam aktivitas sehari-hari masih sangat terbatas, terutama di Indonesia.
  • ūüďČ Volatilitas harga: Semua aset kripto memiliki harga yang sangat rentan naik-turun dalam jangka waktu pendek, terutama Bitcoin sebagai tolak ukur pasar kripto.
  • ūüēĶÔłŹ Rentan penipuan: Meskipun jaringan yang aman, pengguna Bitcoin sering mengalami banyak penipuan dan upaya peretasan melalui email dengan metode phishing.
  • ‚ö†ÔłŹ Resiko tinggi: Sebagai teknologi baru, Bitcoin memiliki beberapa resiko tinggi seperti rugi karena harganya yang turun dan juga potensi kehilangan uang karena kecerobohan saat bertransaksi.

Kenapa Orang Berinvestasi Bitcoin?

Banyak orang berinvestasi bitcoin karena bitcoin dinilai sebagai penyimpan nilai dan dapat melindungi aset mereka dari inflasi. Bitcoin menjadi penyimpan nilai yang mirip dengan emas karena ia langka dan sulit diproduksi. Akan tetapi, bitcoin sebenarnya lebih baik dari emas. Tidak seperti emas, bitcoin dapat dikirim ke mana saja secara global 24/7 dan hampir tidak ada biaya untuk memindahkannya. Dikarenakan kelangkaan, keamanan, likuiditas yang tinggi, dan ketersediaannya secara global, banyak orang percaya bahwa harga bitcoin akan naik seiring waktu dan dapat menjadi mata uang alternatif di masa depan.

Baca juga: Nilai Intrinsik Bitcoin

Bagaimana Cara Kerja Bitcoin?

Bitcoin menggunakan teknologi yang disebut dengan blockchain, yaitu sebuah buku besar digital yang berfungsi untuk mencatat dan memastikan semua transaksi bitcoin aman dan tidak dapat diubah-ubah.

Blockchain Bitcoin memiliki catatan lengkap seluruh transaksi Bitcoin sejak pertama kali Bitcoin diciptakan. Setiap orang yang mengakses Bitcoin dapat melihat semua transaksi yang disimpan di dalam blockchain.

Setiap orang yang mengakses Bitcoin akan memiliki salinan persis dari semua catatan yang disimpan di perangkat mereka. Setiap transaksi dalam Bitcoin dijamin melalui kriptografi. Untuk memverifikasi transaksi dan memastikan tidak akan ada pengeluaran ganda, Bitcoin menggunakan proses yang disebut proof-of-work atau penambangan, dan proses ini dilindungi oleh kriptografi yang rumit.

Dari Mana Datangnya Bitcoin?

dari mana datangnya bitcoin

Ketika seseorang melakukan transaksi Bitcoin, transaksi tersebut dikelompokkan ke dalam satu blok, disiarkan ke dalam jaringan Bitcoin dan dikonfirmasi oleh serangkaian komputer yang tersebar di seluruh dunia, yang disebut sebagai miner atau penambang.

Seluruh transaksi yang telah dikelompokkan akan dihubungkan satu sama lain seperti rantai, inilah mengapa teknologi Bitcoin disebut sebagai blockchain. Penambang yang melakukan proof-of-work harus memecahkan teka-teki matematika yang rumit dengan menggunakan daya komputasi.

Setelah penambang memecahkan teka-teki tersebut dan membuat blok baru, penambang akan mendapatkan dua jenis imbalan.

Pertama, imbalan dalam bentuk biaya transaksi yang dibayarkan oleh pemilik bitcoin yang melakukan transaksi. Kedua, imbalan berupa bitcoin baru. Proses ini adalah satu-satunya cara untuk merilis bitcoin baru ke dalam sirkulasi.

Secara teknis, mendapatkan Bitcoin membutuhkan energi berupa daya komputasi atau listrik. Penambangan proof-of-work membantu Bitcoin mengamankan jaringannya tanpa kekuasaan terpusat. Imbalan bitcoin diatur di bawah protokol Bitcoin, dan jumlah hadiah akan berkurang seiring waktu melalui proses halving Bitcoin.

Halving adalah proses untuk memastikan bahwa hanya akan ada 21 juta Bitcoin yang beredar di dunia. Setiap kira-kira 4 tahun, Bitcoin yang baru dicetak dan dihadiahkan kepada penambang akan dipotong nilainya menjadi setengah. Ketika Bitcoin dimulai pada tahun 2009, penambang mendapat 50 BTC setiap kali mereka membuat blok baru. Pada tahun 2012, hadiahnya menjadi 25 BTC/blok. Pada 2016, hadiahnya dipotong menjadi 12,5 BTC/blok. Halving terbaru terjadi pada Mei 2020, yang mengurangi hadiah menjadi 6,25 BTC/blok.

Baca juga: Apa itu Bitcoin Halving?

Faktor Apa yang Mempengaruhi Harga Bitcoin?

Harga Bitcoin didasarkan dari penawaran dan permintaan. Pasokan Bitcoin terbatas tetapi permintaan terus naik, itulah sebabnya harga Bitcoin naik dari tahun ke tahun. Setiap hari orang di seluruh dunia akan membeli dan menjual Bitcoin, mereka akan membuat penawaran dan juga menawar harga untuk Bitcoin melalui pertukaran kripto. Aktivitas ini menciptakan volatilitas harga Bitcoin karena pasar Bitcoin berjalan 24/7 tanpa henti. Faktor lain yang memengaruhi harga Bitcoin adalah separuh. Halving Bitcoin menciptakan kelangkaan Bitcoin yang lebih tinggi, mengurangi tingkat pasokan Bitcoin baru. Karena pasokan menurun sementara permintaan untuk Bitcoin tetap sama atau bahkan meningkat, orang-orang bersedia membayar lebih untuk mendapatkan Bitcoin.

Baca juga: Faktor-faktor yang Mempengaruhi Harga Crypto

Apakah Sudah Terlambat untuk Membeli Bitcoin?

Meskipun harga Bitcoin terus naik sejak awal, masih belum terlambat untuk membeli Bitcoin. Kamu dapat membeli sebagian kecil Bitcoin yang disebut satoshi. 1 Bitcoin sama dengan 100.000.000 satoshi. Sepuluh tahun yang lalu, 1 USD sama dengan 113.147.771 sats (1,13 BTC). Namun, pada saat menulis artikel ini, 1 USD sekarang sama dengan 2.000 sats atau 0,00002000 BTC.

Kamu dapat memeriksa harga bitcoin hingga sats di link ini.

Bitcoin legal di sebagian besar negara. Di Indonesia, Bitcoin diakui oleh Kementerian Perdagangan Republik Indonesia, BAPPEBTI, sebagai komoditas menurut ‚ÄúPeraturan BAPPEBTI No. 5 Tahun 2019‚ÄĚ. Namun di Indonesia, Bitcoin tidak diakui sebagai legal tender atau alat pembayaran resmi, karena alat pembayaran resmi di Indonesia adalah mata uang Rupiah.

Apakah Aman untuk Berinvestasi Bitcoin?

Investasi bitcoin itu aman. Akan tetapi, karena transaksi Bitcoin tidak dapat diubah, sebagai investor kamu harus bertanggung jawab atas kepemilikan bitcoinmu dan mempelajari sendiri tentang cara mengamankan Bitcoin yang kamu punya. Melalui blockchain, Bitcoin menyediakan protokol keuangan yang aman yang dapat diakses dengan internet. Bitcoin adalah investasi terbaik jika seorang investor ingin membedakan jenis investasi (diversifikasi portofolio) yang ia miliki karena Bitcoin tahan sensor, terbatas, aman, dan terdesentralisasi.

Bagaimana Caranya untuk Mendapatkan Bitcoin?

cara mendapatkan bitcoin

Cara termudah untuk membeli Bitcoin adalah melalui pertukaran crypto seperti Pintu. Kamu dapat membeli Bitcoin dan cryptocurrency lainnya di Aplikasi Pintu. Pintu secara resmi terdaftar di bawah BAPPEBTI, jadi kamu dapat memastikan bahwa aman untuk membeli Bitcoin dari kami! Kamuu dapat mempelajari cara membeli / menjual Bitcoin dan kripto lainnya di Pintu di sini.

Bagaimana Cara Menyimpan Bitcoin?

Kamu dapat menyimpan Bitcoin di Pintu untuk kenyamanan. Namun, kamu juga dapat menyimpannya di dompet seperti Electrum atau Blue Wallet, dan juga dompet perangkat keras seperti Ledger atau Trezor. Satu hal yang perlu diingat, ketika kamu menyimpan Bitcoinmu sendiri, kamu bertanggung jawab sepenuhnya atas Bitcoin yang kamu miliki. Jika kamu secara tidak sengaja kehilangan akses ke dompet tempat kamu menyimpan Bitcoin, maka tidak akan ada layanan pelanggan yang dapat membantu.

Beri nilai untuk artikel ini

Penilaian kamu akan membantu kami.

Apa yang kamu tidak suka?

Apakah ada saran untuk artikel ini?

Terima kasih untuk masukanmu!Tutup
Masukan gagal terkirim. Silakan coba lagi.Tutup
Pintu Academy Team
Author
Pintu Academy Team

Bagikan

Artikel Terkait