Pengertian Persediaan dalam Laporan Keuangan dan Contohnya

Updated
May 20, 2022
• Waktu baca 4 Menit
Gambar Pengertian Persediaan dalam Laporan Keuangan dan Contohnya
Reading Time: 4 minutes

Persediaan merupakan salah satu istilah dalam bidang akuntansi yang seharusnya tidak asing lagi bagi kamu yang bergelut di bidang tersebut. Artikel kali ini akan membahas lengkap tentang pengertian persediaan dalam laporan keuangan serta bagaimana contoh dan cara perhitungan persediaan dalam laporan keuangan. Yuk, simak bersama!

Baca juga: Apa Saja Sifat dan Karakteristik Laporan Keuangan?

Pengertian Persediaan Menurut Para Ahli

Sebelum membahas lebih jauh tentang persediaan, kamu perlu terlebih dahulu mengetahui mengenai pengertian persediaan menurut para ahli. Berikut ini merupakan beberapa pendapat para ahli mengenai pengertian persediaan:

  • Suharli (2006) mengungkapkan bahwa pengertian persediaan menurut para ahli adalah suatu barang yang dibeli untuk kemudian dijual kembali sebagai aktivitas perusahaan yang bertujuan untuk memperoleh pendapatan.
  • Warren (2005) lebih lanjut menyebutkan bahwa definisi persediaan adalah suatu barang yang dibeli untuk disimpan dan dijual kembali atau digunakan sebagai bahan baku proses produksi sebagai aktivitas operasional yang dilakukan oleh perusahaan guna memperoleh pendapatan.
  • Mulya (2004) menjelaskan persediaan sebagai aktiva yang tersedia untuk dijual kembali atau aktiva yang digunakan sebagai bahan baku proses produksi baik dalam bentuk bahan baku mentah (raw material), barang setengah jadi, maupun perlengkapan yang dipergunakan untuk pemberian jasa kepada konsumen.

Berdasarkan pengertian tersebut, dapat ditarik kesimpulan bahwa persediaan adalah suatu barang yang dibeli untuk dijual kembali, baik dalam bentuk yang sama saat dibeli, barang yang sudah diolah hingga setengah jadi, maupun barang jadi yang siap dipasarkan pada konsumen.

Pengertian Persediaan dalam Laporan Keuangan

Lalu, bagaimana dengan pengertian persediaan dalam dunia akuntansi? Pengerian Persediaan menurut PSAK Nomor 14 adalah sebagai berikut.

  1. Suatu aset yang dimiliki untuk dijual kembali dalam kegiatan usaha dagang
  2. Suatu aset yang berada dalam proses untuk dijual kembali baik dalam bentuk barang jadi maupun setengah jadi pada perusahaan manufaktur maupun perusahaan yang bergerak di sektor produksi, atau
  3. Suatu aset dalam bentuk bahan maupun perlengkapan yang diperlukan dalam proses produksi maupun pemberian jasa.

Contoh Persediaan dalam Laporan Keuangan

contoh persediaan dalam laporan keuangan

Pelaporan persediaan dalam laporan keuangan bergantung pada masing-masing bidang usaha yang digeluti oleh perusahaan. Berikut ini adalah beberapa contoh persediaan dalam laporan keuangan dari:

Perusahaan Dagang

Pada perusahaan dagang, persediaan umumnya dilaporkan berdasarkan harga beli atau biaya yang dikeluarkan untuk membeli barang tersebut. Misalnya, untuk pedagang pakaian, maka jenis persediaan yang dilaporkan adalah pakaian jadi yang siap dipasarkan pada konsumen.

Perusahaan Jasa

Perusahaan jasa melaporkan persediaan sebagai bahan baku atau perlengkapan yang diperlukan dalam proses pemberian jasa. Misalnya, seorang penjahit pakaian akan melaporkan persediaan berupa benang, jarum, dan kain yang digunakan untuk membuat pakaian.

Perusahaan Manufaktur

Dalam kasus perusahaan manufaktur, persediaan umumnya diakui dalam tiga jenis, antara lain bahan baku, barang setengah jadi, dan barang jadi. Misalnya, perusahaan yang bergerak di bidang tekstil akan melaporkan kapas sebagai bahan baku mentah (raw material), benang atau kain sebagai barang setengah jadi, dan pakaian sebagai persediaan barang jadi yang siap untuk dipasarkan.

Cara Mencari atau Menghitung Persediaan dalam Laporan Keuangan

Berdasarkan PSAK nomor 14 tentang Persediaan, persediaan umumnya diukur berdasarkan harga perolehan dan nilai realisasi neto, yang meliputi:

  • Biaya pembelian, biaya ini mencakup harga beli suatu barang, bea impor, pajak (kecuali untuk jenis pajak yang dapat ditagih kembali), biaya pengangkutan dan penanganan barang, serta biaya-biaya lain yang dapat diatribusikan serta dikurangkan dengan diskon, rabat, dan sejenisnya;
  • Biaya konversi, yakni biaya yang berkaitan secara langsung dengan volume produksi serta biaya overhead baik yang bersifat tetap maupun variabel, yang dialokasikan pada masing-masing unit barang dan
  • Biaya lain-lain yang dikeluarkan hingga akhirnya persediaan tiba di gudang dalam kondisi yang aman tanpa adanya kerusakan.

Metode Pencatatan Persediaan dalam Laporan Keuangan

cara menghitung persediaan dalam laporan keuangan

Penilaian persediaan pada laporan posisi keuangan didasarkan pada jenis metode yang digunakan oleh perusahaan. Berikut ini merupakan jenis-jenis metode penilaian persediaan yang umumnya digunakan oleh perusahaan:

First-in-first-out (FIFO)

Metode ini berpegang pada asumsi bahwa barang yang dibeli terlebih dahulu akan keluar dari gudang terlebih dahulu. Perusahaan yang menggunakan metode FIFO dalam penilaian persediaan akan menilai stok persediaan berdasarkan harga beli produk yang paling terakhir.

Last-in-first-out (LIFO)

Berkebalikan dari metode FIFO, metode LIFO berpegang pada asumsi bahwa barang yang dibeli terlebih dahulu menjadi barang yang paling terakhir keluar dari gudang. Perusahaan yang menggunakan metode LIFO dalam penilaian persediaan akan menilai stok persediaan berdasarkan harga beli produk yang paling awal.

Sayangnya, metode ini tidak diperkenankan untuk digunakan menurut standar akuntansi keuangan di Indonesia.

Weighted Average

Metode ini menilai persediaan dengan mengalikan jumlah unit dengan harga beli pada masing-masing produk, lalu membagi dengan total jumlah unit persediaan. Dampaknya, setiap ada barang baru yang masuk maka harga per unit persediaan akan mengalami perubahan.

Sementara pada laporan laba-rugi, umumnya persediaan dihitung sebagai cost of good sold (COGS) atau harga pokok penjualan (HPP) yang meliputi biaya-biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk memperoleh suatu barang, atau pada kasus perusahaan manufaktur dapat dihitung berdasarkan rumus berikut:

COGS = RM + DL + FO

  • RM adalah raw material, yakni bahan baku yang digunakan untuk proses produksi
  • DL adalah biaya pengerjaan atau biaya tenaga kerja yang dikeluarkan untuk memproduksi suatu produk, dan
  • FO adalah biaya overhead yang dikorbankan perusahaan guna memproduksi produk tertentu.

Baca juga: 12 Konsep Dasar Akuntansi untuk Pelaporan Keuangan

Apa Saja Isi Laporan Persediaan?

Laporan persediaan adalah ringkasan stok persediaan yang dimiliki oleh suatu perusahaan. Laporan ini umumnya berisi tentang jumlah stok yang dimiliki, jenis produk manakah yang paling cepat terjual, dan informasi lain seputar status dan kinerja persediaan.

Berikut ini merupakan beberapa jenis-jenis laporan persediaan yang umumnya disusun oleh perusahaan:

Inventory on hand

Inventory on hand adalah laporan ini berisi tentang jumlah stok barang yang dimiliki oleh perusahaan, baik dalam bentuk barang jadi, barang setengah jadi, maupun bahan baku yang belum diolah.

Low stock

Inventory low stock adalah laporan persediaan yang umumnya dibuat oleh perusahaan ritel dan memuat informasi tentang jumlah stok barang yang hampir habis. Agar laporan ini lebih efektif, biasanya perusahaan akan menyertakan titik di mana suatu item barang harus dipesan kembali untuk mencegah kehabisan stok.

Product Performance Report

Product Performance Report adalah laporan persediaan yang memuat informasi tentang jumlah item produk yang terjual dalam kurun waktu tertentu, misalnya satu minggu atau satu bulan.

Nah, Itu dia penjelasan lengkap tentang pengertian persediaan dalam laporan keuangan serta contohnya. Simak informasi penting lainnya seputar finansial dan akuntansi hanya di Pintu Blog.

Pintu adalah platform jual beli kripto di Indonesia, yang telah terdaftar resmi di Bappebti. Investasi dan trading di Pintu bisa mulai dari Rp11.000 saja, lho! Download Pintu sekarang!

Referensi:

BINUS University, PSAK 14 (Penyesuaian 2014): Persediaan. Diakses tanggal: 11-05-2022.

Fransesca Nicasio, 7 Types of Inventory and Sales Reports to Use in Your Retail Store. Diakses tanggal: 11-05-2022.

Fransesca Nicasio, Inventory Reporting: What it Is and How to Use it for Your Retail Business. Diakses tanggal: 11-05-2022.

Will Kenton, Inventory. Diakses tanggal: 11-05-2022.

Cornelia Lyman
Author
Cornelia Lyman
Bagikan

Artikel Terkait

Artikel Blog Terbaru

Lihat Semua Artikel ->